All about Shingeki no Kyojin (Attack on Titan)

Download anime Shingeki no Kyojin (Attack on Titan) all Episodes - Subtitle Indonesia - Farids Blog

 

Attack on Titan (進撃の巨人 Shingeki no Kyojin, lit. “Advancing Giants”) is a Japanese manga series written and illustrated by Hajime Isayama. The series began serialization inKodansha‘s Bessatsu Shōnen Magazine magazine from September, 2009 and is published in North America by Kodansha Comics USA. A spin-off light novel began release from December 2011 and has also received a manga adaptation. A television anime adaptation produced by Wit Studio and Production I.G aired in Japan on MBS between April and September 2013. A live action film adaptation is also in production. Four video game adaptations developed by Nitroplus staffers in collaboration with Production I.G were announced to be released as bonus content for the third and sixth volumes of the Blu-ray Disc release of the anime. Another game is being developed by Spike Chunsoft for theNintendo 3DS.

The manga series has become a commercial success, selling over 20 million volumes as of mid-2013. The release of the anime also saw a boost in the series’ popularity with several writers receiving critical acclaim for its atmosphere and story. Although it also gained fame in neighboring Asian countries, the series’s themes have been a subject of controversy.

Overview

Setting

One hundred years prior to the beginning of the story, giant humanoid creatures called Titans (巨人 Kyojin?) have forced humanity to retreat into a system of concentric walls known as Wall Maria (ウォール・マリア Wōru Maria?, outermost), Wall Rosé (ウォール・ローゼ Wōru Rōze?, middle), and Wall Sina (ウォール・シーナ Wōru Shīna?, innermost). Inside these walls, humanity lived in peace for one hundred years, but a sudden attack by a gigantic sixty-meter Titan and a smaller Titan covered in armor plates caused the outermost wall to be breached, forcing mankind to abandon the land between Wall Maria and Wall Rosé, resulting in turmoil and famine.

Little is known about the Titans; giant creatures ranging from 3-15 meters tall, which instinctively attack and devour ordinary humans on sight. However, they apparently do not require meat as sustenance, as they do not prey on other animals, even with the long absence of humans, and apparently gain their energy directly from sunlight. They have hard skin and regenerative abilities, and can only be killed by a deep incision at the base of the neck. This weakness led to the development of the Vertical Maneuvering Equipment(立体機動装置 Rittai Kidō Sōchi?), allowing humans to navigate quickly in a three-dimensional space. Although it premits great mobility to a skilled user, it carries a large risk of overtaxing the muscles, requiring extensive physical conditioning and agility.

Plot

The series follows the story of Eren Yeager, his adopted sister Mikasa Ackerman, and their friend Armin Arlert. After the outermost Wall is breached by Titans, including the 60-meter tall skinless Colossus Titan and the abnormally intelligent Armored Titan, and his mother dying in the resulting destruction, Eren vows revenge against the Titans and later enlists in the military, accompanied by Mikasa and Armin. Years later during his first battle against the Titans, Eren discovers that he has the ability to transform into a Titan at will. Seen as a threat to mankind by some, and as a ray of hope by others, Eren joins his companions in a desperate fight to protect what remains of their society while looking for answers to the mysteries surrounding the Titans, the Walls, and his own existence as well.

Production

Before publication Isayama already had thought ideas for twists although they are fleshed out when he is working on them. Isayama decided to use Titans in the series due to how “gross” they are. When designing them, he uses several models such as martial artistYushin Okami for the protagonist Eren Yeager’s Titan form[1] as well as Brock Lesnar for the Armored Titan.[2] The “Wall of Fear” is reportedly said to have been influenced by Japanese culture as due to their people becoming very isolated and enclosed. The people’s inner feelings is one of the series’ main influences.[3]

Refrence

http://en.wikipedia.org/wiki/Attack_on_Titan

All about Shingeki no Kyojin (Attack on Titan)

Attack on Titan (進撃の巨人 Shingeki no Kyojin, lit. “Advancing Giants”) is a Japanese manga series written and illustrated by Hajime Isayama. The series began serialization inKodansha‘s Bessatsu Shōnen Magazine magazine from September, 2009 and is published in North America by Kodansha Comics USA. A spin-off light novel began release from December 2011 and has also received a manga adaptation. A television anime adaptation produced by Wit Studio and Production I.G aired in Japan on MBS between April and September 2013. A live action film adaptation is also in production. Four video game adaptations developed by Nitroplus staffers in collaboration with Production I.G were announced to be released as bonus content for the third and sixth volumes of the Blu-ray Disc release of the anime. Another game is being developed by Spike Chunsoft for theNintendo 3DS.

The manga series has become a commercial success, selling over 20 million volumes as of mid-2013. The release of the anime also saw a boost in the series’ popularity with several writers receiving critical acclaim for its atmosphere and story. Although it also gained fame in neighboring Asian countries, the series’s themes have been a subject of controversy.

Overview

Setting

One hundred years prior to the beginning of the story, giant humanoid creatures called Titans (巨人 Kyojin?) have forced humanity to retreat into a system of concentric walls known as Wall Maria (ウォール・マリア Wōru Maria?, outermost), Wall Rosé (ウォール・ローゼ Wōru Rōze?, middle), and Wall Sina (ウォール・シーナ Wōru Shīna?, innermost). Inside these walls, humanity lived in peace for one hundred years, but a sudden attack by a gigantic sixty-meter Titan and a smaller Titan covered in armor plates caused the outermost wall to be breached, forcing mankind to abandon the land between Wall Maria and Wall Rosé, resulting in turmoil and famine.

Little is known about the Titans; giant creatures ranging from 3-15 meters tall, which instinctively attack and devour ordinary humans on sight. However, they apparently do not require meat as sustenance, as they do not prey on other animals, even with the long absence of humans, and apparently gain their energy directly from sunlight. They have hard skin and regenerative abilities, and can only be killed by a deep incision at the base of the neck. This weakness led to the development of the Vertical Maneuvering Equipment(立体機動装置 Rittai Kidō Sōchi?), allowing humans to navigate quickly in a three-dimensional space. Although it premits great mobility to a skilled user, it carries a large risk of overtaxing the muscles, requiring extensive physical conditioning and agility.

Plot

The series follows the story of Eren Yeager, his adopted sister Mikasa Ackerman, and their friend Armin Arlert. After the outermost Wall is breached by Titans, including the 60-meter tall skinless Colossus Titan and the abnormally intelligent Armored Titan, and his mother dying in the resulting destruction, Eren vows revenge against the Titans and later enlists in the military, accompanied by Mikasa and Armin. Years later during his first battle against the Titans, Eren discovers that he has the ability to transform into a Titan at will. Seen as a threat to mankind by some, and as a ray of hope by others, Eren joins his companions in a desperate fight to protect what remains of their society while looking for answers to the mysteries surrounding the Titans, the Walls, and his own existence as well.

Production

Before publication Isayama already had thought ideas for twists although they are fleshed out when he is working on them. Isayama decided to use Titans in the series due to how “gross” they are. When designing them, he uses several models such as martial artistYushin Okami for the protagonist Eren Yeager’s Titan form[1] as well as Brock Lesnar for the Armored Titan.[2] The “Wall of Fear” is reportedly said to have been influenced by Japanese culture as due to their people becoming very isolated and enclosed. The people’s inner feelings is one of the series’ main influences.[3]

 

Refrence

http://en.wikipedia.org/wiki/Attack_on_Titan

Makalah Komunikasi Antar Pribadi

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang

Komunikasi nonverbal adalah proses komunikasi dimana pesan disampaikan tidak menggunakan kata-kata. Contoh komunikasi nonverbal ialah menggunakan gerak isyarat, bahasa tubuh, ekspresi wajah dan kontak mata, penggunaan objek seperti pakaian, potongan rambut, dan sebagainya, simbol-simbol, serta cara berbicara seperti intonasi, penekanan, kualitas suara, gaya emosi, dan gaya berbicara. Penggunaan ekspresi wajah merupakan salah satu komunikasi nonverbal.

Para ahli di bidang komunikasi nonverbal biasanya menggunakan definisi “tidak menggunakan kata” dengan ketat, dan tidak menyamakan komunikasi non-verbal dengan komunikasi nonlisan. Contohnya, bahasa isyarat dan tulisan tidak dianggap sebagai komunikasi nonverbal karena menggunakan kata, sedangkan intonasi dan gaya berbicara tergolong sebagai komunikasi nonverbal. Komunikasi nonverbal juga berbeda dengan komunikasi bawah sadar, yang dapat berupa komunikasi verbal ataupun nonverbal.

 

B. Tujuan

1. Mempelajari penggunaan isyarat non verbal dalam komunikasi tatap muka.

2. Mempelajari Teori-teori di dalam isyarat non verbal

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

 

 

William Albig dalam Sunarjo (1991:16) pernah mendefinisikan komunikasi sebagai proses pengoperan lambang-lambang yang berarti di antara individu-individu (communication is the process of transmitting meaningful symbols between individuals). Setiap orang memakai lambang dan simbol tanpa banyak berpikir. Dengan spontan disebar dalam hubungan dengan orang lain; dan arti dan maksudnya langsung ditangkap. Maka simbolisme itu boleh disebut ciri khas bagi manusia, yang dengan terang membedakannya dari hewan. Untuk menunjuk perbedaan itu, dan dengan sekaligus tidak lupa keserupaannya dengan hewan pula, manusia dapat dirumuskan sebagai “hewan yang bersimbol” [Ernst Cassirer dalam Bakker (1978:95)].

A. Teori Paralinguistik dari Trager

Paralinguistik adalah studi tentang penggunaan suara dan vokalisasi (misalnya membesarkan dan mengecilkan suara). Trager adalah tokoh yang memperkenalkan mengenai teori paralinguistic ini.

Paralinguistik merupakan batas antara interaksi verbal dengan non-  verbal. Trager membagi tanda-tanda paralinguistik atas empat bentuk, yaitu :

  • Kualitas suara, termasuk tanda-tanda tinggi atau rendahnya suatu letupan suara, kualitas dari tekanan (keras, lembut, serius, santai) dan irama tertentu.
  • Ciri-ciri vokal, termasuk bunyi suara waktu orang sedang tertawa, menangis, berteriak, menguap, meludah, mengisap sesuatu.
  • Pembatasan vokal, misalnya ragam yang terlihat dalam setiap kata dan  frase.
  • Pemisahan vokal, termasuk faktor-faktor yang mengandung irama yang mempunyai kontribusi tahap pembicaraan.

 

B. Teori-teori Fungsional

Asal mula aktivitas nonverbal

Menurut Ekman dan Friesen asal mula suatu aktivitas nonverbal atau tindakan seseorang sebenarnya dapat dijelaskan melalui gerakan system-system syaraf (psikologi), atau kontak-kontak khusus (sosiologi), keragaman hubungan antar kelompok budaya maupun antar pribadi.

Perlambangan

Dengan perlambangan dimaksudkan bahwa suatu aktifitas nonverbal dapat diamati dari keterkaitan antar suatu tindakan pemaknaannya.hal ini penting  untuk membedakan manakah tindakan yang benar-benar asli mana yang buat sekedar senang hati saja. Dalam perlambangan menurut kedua ahli tersebut di kenal 3 jenis:

  • Arbritrary

Adalah suatu perilaku nonverbal yang disampaikan sekehendak hati. Sebagai contoh anggukan kepala merupakan satu lambang setuju terhadap sesuatu.

  • Iconic

Adalah isyarat nonverbal yang menyerupai pernyataan yang diwakili suatu pesan. kadang-kadang  kita melukiskan sesuatu dengan menggerakan tangan di udara untuk meyakinkan apa yang sedang di percakapkan.

  • Intrinsic

Merupakan jenis perlambangan intrinsic selalu berisi pengertian dalam tanda itu sendiri sehinggga tanda merupakan bagian pengertian yang di wakilinya. Menangis merupakan suatu contoh yang baik dimana menangis merupakan lambang luapan emosi atau perasaan namun demikian  menangis juga sebagian dari emosi. Jadi menangis merupakan tanda emosi dan bagian dari emosi.

Pemaknaan sebagai fungsi perlambangan

Kita dapat melihat suatu derajat nonverbal yang menunjukan suatu informasi tertentu melalui analisis perilaku tindakan  yang di sebut dengan:

  • Perilaku Komunitatip

Perilaku komunitatip merupakan suatu tindakan ataupun kegiatan yang digunakan dengan sengaja untuk memberitahukan suatu arti tertentu sehingga partisipan dalam berkomunikasi memahami pesan-pesan.

  • Perilaku Interatip

Adalah keseluruhan pengaruh perilaku dari para partisipannya sehingga suatu tindakan dapat disebut komunikatip dan interaktip kalau dilakukan dengan sengaja dan bertujuan untuk mempengaruhi. Contoh: anda dengan sengaja melambaikan tangan pada seorang kawan  maka lambaian tangan itu  sebagai suatu isyarat kemudian kawan anda membalasnya maka tanda itu menjadi komunikatip sekaligus interaktip.

  • Perilaku Informatip

Ialah suatu perilaku yang menunjukan suatu kesan bahwa seseoarang tidak mempunyai niat ataupun minat untuk berkomunikasi namun dari perilakunya ada informasi yang dapat di terima orang lain waktu melihatnya. Contoh:  pada suatu waktu anda merasa kurang senang tidak betah di rumah lalu meninggalkan rumah dan berjalan di jalan ataupun taman kota seorang diri (satu kegiatan yang belum pernah anda lakukan) maka perilaku ini memberikan informasi pada yang melihatnya anda sedang susah, ingin lebih segar diluar dan sebagainya.

Perilaku nonverbal keseluruhanya dapat tergolong atas lima bentuk dan sangat tergantung pada pandangan kita terhadap asal mulanya suatu aktivitas komunikasi, perlambangan, maupun pemaknaan sebagai mana yang telah di jelaskan di atas.

Adapun jenis-jenis perilaku nonverbal dikelompokan dalam:

1)      Emblem

Emblem merupakan terjemahan pesan verbal yang melukiskan suatu makna bagi kelompok social. Tanda “V” menunjukan suatu tanda kekuatan dan kemenangan seperti dalam kampanye Presiden Amerika Serikat. Awal dari emblem ini harus di pelajari melalui proses yang mungkin saja harus di pelajari melalui proses yang mungkin saja merupakan bentuk lain dari arbitrary, iconic, dalam perlambangan saja.

2)      Illustrator

tanda ini merupakan gerakan anggota tubuh yang menjelaskan atau menunjukan contoh sesuatu. Misalkan seorang ibu melukiskan tinggi atau rendah seorang putranya dengan menarik  turunkan tangannya dari permukaan tanah. Ada delapan illustrator yang perlu di perhatikan:

  1. Batons (suatu gerakan yang menunjukan suatu tekanan tertentu pada suatu pesan yang di sampaikan)
  2. Ideograps (gerakan yang membuat peta atau mengarahkan pikiran)
  3. Deitic movements (gerakan untuk menunjukan sesuatu)
  4. Apatial movements (gerakan yang melukiskan besar kecilnya ruangan)
  5. Kinetograps (menggambarkan tindakan fisik)
  6. Rhythmic movements (gerakan yang menunjukan suatu irama tertentu)
  7. Pictograps (menggambarkan sesuatu di udara)
  8. Emblematic movements (gerakan yang menggambarkan suatu pernyataan verbal tertentu).

Batasan antara setiap bentuk illustrator seperti diuraikan di atasbiasanya kuranglah jelas, hal ini di sebabkan seseorang tidaklah hanya menggunakan hanya satu bentuk tetapi beberapa bentuk sekaligus dalam berkomunikasi.

3)      Adaptor

Adaptor merupakan gerakan tubuh yang spesifik pada seseorang. Gerakan ini pada mulanya berfungsi untuk menyebarkan atau membagi ketegangan anggota tubuh misalnya meliuk-liukan tubuh, menggaruk-garuk kepala,loncatan kaki merupakan contohnya, ada beberapa jenis adaptor yang di kenal dalam perilaku nonverbal, yaitu:

                                                           I.            Self adaptor misalnya menggaruk kepala sendiri untuk menunjukan kebingungan.

                                                        II.            Alters adaptor misalnya gerakan adaptor  yang di arahkan pada orang lain, jadi mengusap-usap kepala orang lain sebagai tanda kasih sayang.

                                                     III.            Obyek adaptor adalah gerakan yang di arahkan pada obyek tertentu.

Gerakan adaptor sebenarnya menggambarkan perilaku ikonik dan intrinsic yang di lakukan seseorang yang kadang-kadang  secara tidak sadar terhadap dirinya sendiri, kecuali untuk orang lain maka adaptor bertujuan untuk interaktip dan komunikatip.

4)      Regulator

Berfungsi mengarahkan, mengawasi, mengkordinasi interaksi kita dengan seksama. Sebagai contohnya kita menggunakan kontak mata sebagai tanda waktu kita berbicara dan mendengarka seseorang waktu percakapan berlangsung. Regulator merupakan tanda yang utama yang bersifat interaktip, bentuknya ikonik dan intrinsic.

5)      Affect display

Perilaku ini langsung menggambarkan perasaan dan emosi. Wajah memang media yang paling banyak di gunakan untuk menunjukan suatu reaksi dari suatu pesan  yang di respon seseorang, bentuk seperti ini sifatnya intrinsic di gunakan untuk fungsi interaktip, informatip.

 

C. Teori-teori Komunikasi Emosional dari Dittman

Allen Dittman telah mengemukaan suatu teori penting mengenai komunikasi perasaan. Ia membagi paradigma ini dalam 3 bagian:

1. Informasi Perasaan

Menurut Dittman emosi adalah keadaan seseorang dalam bentuk perilaku yang menyimpang dan perilaku yang biasa di tampilkan setiap hari. Penjelasan ini meyakinkan kita bahwa setiap orang sering mempunyai perilaku menyimpang  karena selalu menginformasikan perasaannya. Dittman mengatakan bahwa perilaku yang tidak biasanya di lakukan oleh setiap oran dalam keadaan biasa, misalnya menangis,tertawa, merupakan suatu informasi peerasaan yang dimilikinya.

Bahkan kata Dittman pengetahuan seseorang juga menyimpang dari kebiasaan berfikir, pengalaman, pengetahuan umum yang dimilikinya dan juga masyarakat umum yang di sebut ideosinkretik. Semua ini disebabkan karena pengaruh situasi dan kondisi serta emosi yang di miliki orang itu.

2. Tanda/isyarat Perasaan

Ada pula syarat yang di gunakan untuk menyatakan perasaaan yakni menggunakan isyarat/tanda tertentu. Dittman mengelompokannya atas:

a)      Sifat komunikasi yang komunikati yang menjelaskan perubahan kontinyuitas suatu perasaan yang melalui tanda-tanda tertentu mulai dari yang sangat ekstrem sampai kepada yang tidak ekstrem lagi. Misalnya seseorang menggelengkan kepala sebagai tanda tidak setuju dan perlahan-lahan mengubah isyarat perasaan menjadi anggukan kepala menjadi tanda setuju.

b)      Adanya tingkat kesadaran waktu orang berkomunikasi. Menurut Dittman suatu isyarat emosi di tentukan oleh derajat kesadaran orang. Jika stimulus yang dating dari luar sangat kuat maka isyarat emosi yang di sampaikanya juga mantap, sebaliknya jika stimulus luar lemah maka isyarat emosi yang disampaikanya juga hampir tidak berarti. Terakhir menurut Dittman dalam menyampaikan isyarat terkandung niat mengawasi isyarat atau tanda tertentu di dalam  berkomunikasi. Kadang-kadang  ketika orang berkomunikasi terlihat suasana spontan sempat mewarnai perilaku mereka. Semua ini sebenarnya ingin menggambarkan hubungan yang ada di dalam partisipan dalam komunikasi antar pribadi itu. Untuk mencegah adanya isyarat atau tanda emosi menjadi tidak berarti maka setiap orang harus mengawasi setiap perilaku nonverbal dalam pengungkapan perasaannya itu. Ini pula yang di maksudkan pada saat mana seseorang perlu harus tertawa terbahak-bahak, saat mana harus mengguman sekuat-kuat dan tidak berguman sama sekali. Inilah yang di maksudkan dengan pengawasan penggunaan isyarat untuk maksud tertentu.

Pokok pikiran utama Dittman yang terakhir adalah dalam berkomunikasi antar pribadi setiap orang menggunakan saluran tertentu untuk menyatakan perasaannya kepada pihak lain.

3. Saluran Somunikasi Perasaan

Hal ketiga yang di ulas dittman dalam teorinya adalah saluran menyatakan suatu perasaan yang dimiliki seseorang. Bagi Dittman saluran menyatakan perasaan sebagian besar menggunakan raut muka yang dimiliki seseorang. Meskipun masih ada bentuk pernyataan nonverbal lainya seperti gerak-gerik anggota tubuh, ruang antar pribadi, penyuaraan dan lain-lain yang seluruhnya tergantung daripada situasi maupun kebudayaan partisipan komunikasi.

Menurut Dittman pernyataan emosi melalui saluran tertentu di bagi ke dalam:

a. audible   : adalah saluran bahasa dan paranguilistik

b. visual     : termasuk pernyataan raut wajah, gerakan anggota tubuh

c.psyco-psysiological: adalah berbagai tanda yang menancar dari fungsi gerakan-gerakan tubuh seperti terengah-engah, memukul-mukul kepala (gambaran ketakutan dan kebingungan).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

 

A. Kesimpulan

Hubungan manusia harus didahului dengan kontak dan komunikasi. Hubungan-hubungan yang telah dibentuk itu, tidak selamanya dipertahankan, kadang-kadang dapat dihentikan sesuai keinginan dari kedua belah pihak yang sedang berkomunikasi.

Maka terdapat beberapa teori hubungan manusia yang dibahas dalam makalah ini, yaitu:

a. Teori Paralinguistik dari Trager adalah studi tentang penggunaan suara dan vokalisasi (misalnya membesarkan dan mengecilkan suara). Paralinguistik merupakan batas antara interaksi verbal dengan non-  verbal.

b. Teori-teori Fungsional yaitu suatu perspektif yang dapat digunakan sebagai pijakan teori. Beberapa teori komunikasi menggunakan perspektif fungsional ini.

c. Teori-teori Komunikasi Emosional dari Dittman, diagi menjadi 3 yaitu :

  • Informasi Perasaan
  • Tanda/isyarat Perasaan
  • Saluran Somunikasi Perasaan

 

B. Kritik dan Saran

Demikianlah makalah mengenai komunikasi antar pribadi, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna, karena keterbatasan penguasaan materi dan informasi. Kami menerima segala kritik dan saran dari para pembaca sekalian yang sifatnya membangun, agar kedepannya kami dapat memberikan yang lebih baik. Terima kasih kepada para pembaca yang telah bersedia meluangkan waktu untuk membaca makalah ini

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Reader

Supratiknya, Dr., (1995). Komunikasi Antar Pribadi, Tinjauan Psikologis. Yogyakarta: Kanisius

Profil Kao Jirayu La’ongmanee ♥ ┐(‘⌣’┐)

Annyeong GebbrieLLovers
(xixixixixi,,bkin nama fans seenak na

(⌒▽⌒) みɑみɑみɑみɑ

)

Lama nih gag nuLis”,pasti pada kangen iia (ngarep bangett)
kaLi ini,gw mo nampiLin artikeL tentang biografi cowok baru gw (ehhh?? Ngarep banget deh gw wkwkkwkwk)
OkeLah cekidot ajjah..(づ ̄ ³ ̄)づ ♥

Nama Lengkap : Jirayu Laongmanee (จิรายุ ละอองมณี)
Nama Panggilan : Kao (เก้า)
TTL : Rayong Thailand, 29 Oktober 1995
Tinggi Badan : 178 cm
Hobi: Sepakbola, main bass, baca komik
Pendidikan: Amatyakul School, Bangkok
Filmography : 

Movies

Music Videos

Song

  • “Toom Yoo Nai Jai” (Suck Seed OST)

Awards

  • Best Leading Actor for 5 Prang from Top Award 2009
             Btw kenapa sih dia dipanggil “Kao”? Ternyata, dalam bahasa Thailand “Kao” berarti angka 9 (angka keberuntungan menurut sebagian besar orang Thailand).  Tentu saja keberhasilan menapaki karier, bukan gara-gara angka tersebut. Kao memang mulai menarik perhatian dunia sinema terutama sejak dia main bareng Mario Maurer dalam film The Love of Siam (berperan sebagai Tong) dan film horor berjudul 4Phobia.  Dan, nama Kao benar-benar melambung dan heboh berkat film terbarunya yang berjudul SuckSeed. Agama nya Buddha , kalo ditanya soal pacar , dia udah berapa kali nembak gue hampir gue terima cuma gue gak siap aja sama infotainment *wakakakakka (just kidding, tapi kaLo beneran jg gpp kok, ngarep banget :p).
Si Anak Band
                 Aslinya, Kao memang senang main bass, selain sepakbola. Dalam film SuckSeed yang berdurasi 125 menit itu, dia berperan sebagai anak band bernama Ped. Bersama teman-temannya, Ped membentuk band dan sangat berambisi agar band-nya maju. Cewek yang jadi lawan main Kao yaitu Nattacha Nauljam,  juga asli bener-bener jago bass (ternyata si Natt ini adalah putri dari salah satu personil band senior Thailand, yaitu Carabao, yang terkenal dengan lagu “Made in Thailand”). Enggak sampai di situ aja. Film ini pun menghadirkan cameo (bintang tamu) yang diisi oleh band-band rock Thailand, seperti Bodyslam, Modern Dog, Paradox, Big Ass, No More Tear dan beberapa band lainnya. So, film panjang ini jadi enggak terasa membosankan karena banyak ilustrasi musiknya.

Kao merasa bersyukur dengan kesuksesan film SuckSeed. Walaupun, kalau mau jujur, “Aku lebih senang dengan peranku dalam film horor yang kemarin,” kata aktor yang mengaku enjoy aja ketika harus berperan sebagai biksu yang terkena kutukan!

Berkat aktingnya yang mengesankan, Kao sudah menyabet 5 penghargaan (Best Leading Actor,  5 Prang Top Award 2009). Wajahnya pun berkelebatan pada produk-produk iklan dan sejumlah kontrak film baru antri menunggu. Hmm, tabungannya tentu saja makin menggunung.  Kao diberitakan sudah membelikan rumah baru untuk kedua orangtuanya dan gue wakakakka (ngarep terusss).

Pacar? Nanti Dulu
Kao tentu aja enggak bisa bebas dari gosip. Antara lain, dia pernah kena gosip enggak enak, dikabarkan mabuk-mabukan di sekolah. Soal cewek pun begitu. Banyak yang nge-gosip bahwa Kao pacaran sama Natt. Tapi Kao membantahnya.“Singkat aja: aku masih kecil!” canda Kao.Dengan tinggi badan sekitar 178 – 179 cm, postur tubuh ideal, mata dan alis yang bagus, Jirayu Laongmanee diprediksi bakal jadi bintang besar dari Negeri Gajah, Thailand.  Dunia mode juga merasa hepi, karena Kao membentuk dirinya jadi trend-setter, antara lain karena dia termasuk aktor muda yang cukup modis dan senang mengubah model rambutnya. Namun, sebagian fans di mancanegara agak kecewa. Mereka berharap Kao akan membuka akun resmi di twitter atau lainnya, dan merilis informasi bukan hanya dalam bahasa Thailand. (hufff,ga bisa bhsa inggris apa yaa :'()
Ini beberapa foto Kao yg gw suka
483760_412024798813636_1647271224_n
sakurraaa sakuraa ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ (˘⌣˘)ʃ ┌ (˘⌣˘)ʃ
A4BCwt7CYAE8OEn
rambutnya sering dkuncir atas😀
208569_218105528205565_1073897_n
pinter bgt maen bass,suara na juga keren koggg… kapan” pengen duet bareng deh :p
207115_216414228374695_3723023_n
Kao tuh gokiL abisss.. (>̯┌┐<)•°
A5JFxxCCcAAYew5
Yg paling gw suka ya senyum naa, ya ampunnnn bikin gw meLeLeh…(╯3╰)

Ganteng kan ini si Jirayu ?? iya lah secara ~ pacar siapa dulu coba ?? yang pasti bukan pacar gue  Шк°Шк (′▽`) Шк°Шк “̮
okeLah begitu duLu,,kapan” gue Lanjut Lagi nuLih” aLL aBout Kao…
See ya

Makalah Teori Komunikasi Antar Pribadi

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang

Komunikasi nonverbal adalah proses komunikasi dimana pesan disampaikan tidak menggunakan kata-kata. Contoh komunikasi nonverbal ialah menggunakan gerak isyarat, bahasa tubuh, ekspresi wajah dan kontak mata, penggunaan objek seperti pakaian, potongan rambut, dan sebagainya, simbol-simbol, serta cara berbicara seperti intonasi, penekanan, kualitas suara, gaya emosi, dan gaya berbicara. Penggunaan ekspresi wajah merupakan salah satu komunikasi nonverbal.

Para ahli di bidang komunikasi nonverbal biasanya menggunakan definisi “tidak menggunakan kata” dengan ketat, dan tidak menyamakan komunikasi non-verbal dengan komunikasi nonlisan. Contohnya, bahasa isyarat dan tulisan tidak dianggap sebagai komunikasi nonverbal karena menggunakan kata, sedangkan intonasi dan gaya berbicara tergolong sebagai komunikasi nonverbal. Komunikasi nonverbal juga berbeda dengan komunikasi bawah sadar, yang dapat berupa komunikasi verbal ataupun nonverbal.

 

B. Tujuan

1. Mempelajari penggunaan isyarat non verbal dalam komunikasi tatap muka.

2. Mempelajari Teori-teori di dalam isyarat non verbal

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

William Albig dalam Sunarjo (1991:16) pernah mendefinisikan komunikasi sebagai proses pengoperan lambang-lambang yang berarti di antara individu-individu (communication is the process of transmitting meaningful symbols between individuals). Setiap orang memakai lambang dan simbol tanpa banyak berpikir. Dengan spontan disebar dalam hubungan dengan orang lain; dan arti dan maksudnya langsung ditangkap. Maka simbolisme itu boleh disebut ciri khas bagi manusia, yang dengan terang membedakannya dari hewan. Untuk menunjuk perbedaan itu, dan dengan sekaligus tidak lupa keserupaannya dengan hewan pula, manusia dapat dirumuskan sebagai “hewan yang bersimbol” [Ernst Cassirer dalam Bakker (1978:95)].

A. Teori Paralinguistik dari Trager

Paralinguistik adalah studi tentang penggunaan suara dan vokalisasi (misalnya membesarkan dan mengecilkan suara). Trager adalah tokoh yang memperkenalkan mengenai teori paralinguistic ini.

Paralinguistik merupakan batas antara interaksi verbal dengan non-  verbal. Trager membagi tanda-tanda paralinguistik atas empat bentuk, yaitu :

  • Kualitas suara, termasuk tanda-tanda tinggi atau rendahnya suatu letupan suara, kualitas dari tekanan (keras, lembut, serius, santai) dan irama tertentu.
  • Ciri-ciri vokal, termasuk bunyi suara waktu orang sedang tertawa, menangis, berteriak, menguap, meludah, mengisap sesuatu.
  • Pembatasan vokal, misalnya ragam yang terlihat dalam setiap kata dan  frase.
  • Pemisahan vokal, termasuk faktor-faktor yang mengandung irama yang mempunyai kontribusi tahap pembicaraan.

 

B. Teori-teori Fungsional

Asal mula aktivitas nonverbal

Menurut Ekman dan Friesen asal mula suatu aktivitas nonverbal atau tindakan seseorang sebenarnya dapat dijelaskan melalui gerakan system-system syaraf (psikologi), atau kontak-kontak khusus (sosiologi), keragaman hubungan antar kelompok budaya maupun antar pribadi.

Perlambangan

Dengan perlambangan dimaksudkan bahwa suatu aktifitas nonverbal dapat diamati dari keterkaitan antar suatu tindakan pemaknaannya.hal ini penting  untuk membedakan manakah tindakan yang benar-benar asli mana yang buat sekedar senang hati saja. Dalam perlambangan menurut kedua ahli tersebut di kenal 3 jenis:

  • Arbritrary

Adalah suatu perilaku nonverbal yang disampaikan sekehendak hati. Sebagai contoh anggukan kepala merupakan satu lambang setuju terhadap sesuatu.

  • Iconic

Adalah isyarat nonverbal yang menyerupai pernyataan yang diwakili suatu pesan. kadang-kadang  kita melukiskan sesuatu dengan menggerakan tangan di udara untuk meyakinkan apa yang sedang di percakapkan.

  • Intrinsic

Merupakan jenis perlambangan intrinsic selalu berisi pengertian dalam tanda itu sendiri sehinggga tanda merupakan bagian pengertian yang di wakilinya. Menangis merupakan suatu contoh yang baik dimana menangis merupakan lambang luapan emosi atau perasaan namun demikian  menangis juga sebagian dari emosi. Jadi menangis merupakan tanda emosi dan bagian dari emosi.

Pemaknaan sebagai fungsi perlambangan

Kita dapat melihat suatu derajat nonverbal yang menunjukan suatu informasi tertentu melalui analisis perilaku tindakan  yang di sebut dengan:

  • Perilaku Komunitatip

Perilaku komunitatip merupakan suatu tindakan ataupun kegiatan yang digunakan dengan sengaja untuk memberitahukan suatu arti tertentu sehingga partisipan dalam berkomunikasi memahami pesan-pesan.

  • Perilaku Interatip

Adalah keseluruhan pengaruh perilaku dari para partisipannya sehingga suatu tindakan dapat disebut komunikatip dan interaktip kalau dilakukan dengan sengaja dan bertujuan untuk mempengaruhi. Contoh: anda dengan sengaja melambaikan tangan pada seorang kawan  maka lambaian tangan itu  sebagai suatu isyarat kemudian kawan anda membalasnya maka tanda itu menjadi komunikatip sekaligus interaktip.

  • Perilaku Informatip

Ialah suatu perilaku yang menunjukan suatu kesan bahwa seseoarang tidak mempunyai niat ataupun minat untuk berkomunikasi namun dari perilakunya ada informasi yang dapat di terima orang lain waktu melihatnya. Contoh:  pada suatu waktu anda merasa kurang senang tidak betah di rumah lalu meninggalkan rumah dan berjalan di jalan ataupun taman kota seorang diri (satu kegiatan yang belum pernah anda lakukan) maka perilaku ini memberikan informasi pada yang melihatnya anda sedang susah, ingin lebih segar diluar dan sebagainya.

Perilaku nonverbal keseluruhanya dapat tergolong atas lima bentuk dan sangat tergantung pada pandangan kita terhadap asal mulanya suatu aktivitas komunikasi, perlambangan, maupun pemaknaan sebagai mana yang telah di jelaskan di atas.

Adapun jenis-jenis perilaku nonverbal dikelompokan dalam:

1)      Emblem

Emblem merupakan terjemahan pesan verbal yang melukiskan suatu makna bagi kelompok social. Tanda “V” menunjukan suatu tanda kekuatan dan kemenangan seperti dalam kampanye Presiden Amerika Serikat. Awal dari emblem ini harus di pelajari melalui proses yang mungkin saja harus di pelajari melalui proses yang mungkin saja merupakan bentuk lain dari arbitrary, iconic, dalam perlambangan saja.

2)      Illustrator

tanda ini merupakan gerakan anggota tubuh yang menjelaskan atau menunjukan contoh sesuatu. Misalkan seorang ibu melukiskan tinggi atau rendah seorang putranya dengan menarik  turunkan tangannya dari permukaan tanah. Ada delapan illustrator yang perlu di perhatikan:

  1. Batons (suatu gerakan yang menunjukan suatu tekanan tertentu pada suatu pesan yang di sampaikan)
  2. Ideograps (gerakan yang membuat peta atau mengarahkan pikiran)
  3. Deitic movements (gerakan untuk menunjukan sesuatu)
  4. Apatial movements (gerakan yang melukiskan besar kecilnya ruangan)
  5. Kinetograps (menggambarkan tindakan fisik)
  6. Rhythmic movements (gerakan yang menunjukan suatu irama tertentu)
  7. Pictograps (menggambarkan sesuatu di udara)
  8. Emblematic movements (gerakan yang menggambarkan suatu pernyataan verbal tertentu).

Batasan antara setiap bentuk illustrator seperti diuraikan di atasbiasanya kuranglah jelas, hal ini di sebabkan seseorang tidaklah hanya menggunakan hanya satu bentuk tetapi beberapa bentuk sekaligus dalam berkomunikasi.

3)      Adaptor

Adaptor merupakan gerakan tubuh yang spesifik pada seseorang. Gerakan ini pada mulanya berfungsi untuk menyebarkan atau membagi ketegangan anggota tubuh misalnya meliuk-liukan tubuh, menggaruk-garuk kepala,loncatan kaki merupakan contohnya, ada beberapa jenis adaptor yang di kenal dalam perilaku nonverbal, yaitu:

I.            Self adaptor misalnya menggaruk kepala sendiri untuk menunjukan kebingungan.

II.            Alters adaptor misalnya gerakan adaptor  yang di arahkan pada orang lain, jadi mengusap-usap kepala orang lain sebagai tanda kasih sayang.

III.            Obyek adaptor adalah gerakan yang di arahkan pada obyek tertentu.

Gerakan adaptor sebenarnya menggambarkan perilaku ikonik dan intrinsic yang di lakukan seseorang yang kadang-kadang  secara tidak sadar terhadap dirinya sendiri, kecuali untuk orang lain maka adaptor bertujuan untuk interaktip dan komunikatip.

4)      Regulator

Berfungsi mengarahkan, mengawasi, mengkordinasi interaksi kita dengan seksama. Sebagai contohnya kita menggunakan kontak mata sebagai tanda waktu kita berbicara dan mendengarka seseorang waktu percakapan berlangsung. Regulator merupakan tanda yang utama yang bersifat interaktip, bentuknya ikonik dan intrinsic.

5)      Affect display

Perilaku ini langsung menggambarkan perasaan dan emosi. Wajah memang media yang paling banyak di gunakan untuk menunjukan suatu reaksi dari suatu pesan  yang di respon seseorang, bentuk seperti ini sifatnya intrinsic di gunakan untuk fungsi interaktip, informatip.

 

C. Teori-teori Komunikasi Emosional dari Dittman

Allen Dittman telah mengemukaan suatu teori penting mengenai komunikasi perasaan. Ia membagi paradigma ini dalam 3 bagian:

1. Informasi Perasaan

Menurut Dittman emosi adalah keadaan seseorang dalam bentuk perilaku yang menyimpang dan perilaku yang biasa di tampilkan setiap hari. Penjelasan ini meyakinkan kita bahwa setiap orang sering mempunyai perilaku menyimpang  karena selalu menginformasikan perasaannya. Dittman mengatakan bahwa perilaku yang tidak biasanya di lakukan oleh setiap oran dalam keadaan biasa, misalnya menangis,tertawa, merupakan suatu informasi peerasaan yang dimilikinya.

Bahkan kata Dittman pengetahuan seseorang juga menyimpang dari kebiasaan berfikir, pengalaman, pengetahuan umum yang dimilikinya dan juga masyarakat umum yang di sebut ideosinkretik. Semua ini disebabkan karena pengaruh situasi dan kondisi serta emosi yang di miliki orang itu.

2. Tanda/isyarat Perasaan

Ada pula syarat yang di gunakan untuk menyatakan perasaaan yakni menggunakan isyarat/tanda tertentu. Dittman mengelompokannya atas:

a)      Sifat komunikasi yang komunikati yang menjelaskan perubahan kontinyuitas suatu perasaan yang melalui tanda-tanda tertentu mulai dari yang sangat ekstrem sampai kepada yang tidak ekstrem lagi. Misalnya seseorang menggelengkan kepala sebagai tanda tidak setuju dan perlahan-lahan mengubah isyarat perasaan menjadi anggukan kepala menjadi tanda setuju.

b)      Adanya tingkat kesadaran waktu orang berkomunikasi. Menurut Dittman suatu isyarat emosi di tentukan oleh derajat kesadaran orang. Jika stimulus yang dating dari luar sangat kuat maka isyarat emosi yang di sampaikanya juga mantap, sebaliknya jika stimulus luar lemah maka isyarat emosi yang disampaikanya juga hampir tidak berarti. Terakhir menurut Dittman dalam menyampaikan isyarat terkandung niat mengawasi isyarat atau tanda tertentu di dalam  berkomunikasi. Kadang-kadang  ketika orang berkomunikasi terlihat suasana spontan sempat mewarnai perilaku mereka. Semua ini sebenarnya ingin menggambarkan hubungan yang ada di dalam partisipan dalam komunikasi antar pribadi itu. Untuk mencegah adanya isyarat atau tanda emosi menjadi tidak berarti maka setiap orang harus mengawasi setiap perilaku nonverbal dalam pengungkapan perasaannya itu. Ini pula yang di maksudkan pada saat mana seseorang perlu harus tertawa terbahak-bahak, saat mana harus mengguman sekuat-kuat dan tidak berguman sama sekali. Inilah yang di maksudkan dengan pengawasan penggunaan isyarat untuk maksud tertentu.

Pokok pikiran utama Dittman yang terakhir adalah dalam berkomunikasi antar pribadi setiap orang menggunakan saluran tertentu untuk menyatakan perasaannya kepada pihak lain.

3. Saluran Somunikasi Perasaan

Hal ketiga yang di ulas dittman dalam teorinya adalah saluran menyatakan suatu perasaan yang dimiliki seseorang. Bagi Dittman saluran menyatakan perasaan sebagian besar menggunakan raut muka yang dimiliki seseorang. Meskipun masih ada bentuk pernyataan nonverbal lainya seperti gerak-gerik anggota tubuh, ruang antar pribadi, penyuaraan dan lain-lain yang seluruhnya tergantung daripada situasi maupun kebudayaan partisipan komunikasi.

Menurut Dittman pernyataan emosi melalui saluran tertentu di bagi ke dalam:

a. audible   : adalah saluran bahasa dan paranguilistik

b. visual     : termasuk pernyataan raut wajah, gerakan anggota tubuh

c.psyco-psysiological: adalah berbagai tanda yang menancar dari fungsi gerakan-gerakan tubuh seperti terengah-engah, memukul-mukul kepala (gambaran ketakutan dan kebingungan).

 

 

BAB III

PENUTUP

 

A. Kesimpulan

Hubungan manusia harus didahului dengan kontak dan komunikasi. Hubungan-hubungan yang telah dibentuk itu, tidak selamanya dipertahankan, kadang-kadang dapat dihentikan sesuai keinginan dari kedua belah pihak yang sedang berkomunikasi.

Maka terdapat beberapa teori hubungan manusia yang dibahas dalam makalah ini, yaitu:

a. Teori Paralinguistik dari Trager adalah studi tentang penggunaan suara dan vokalisasi (misalnya membesarkan dan mengecilkan suara). Paralinguistik merupakan batas antara interaksi verbal dengan non-  verbal.

b. Teori-teori Fungsional yaitu suatu perspektif yang dapat digunakan sebagai pijakan teori. Beberapa teori komunikasi menggunakan perspektif fungsional ini.

c. Teori-teori Komunikasi Emosional dari Dittman, diagi menjadi 3 yaitu :

  • Informasi Perasaan
  • Tanda/isyarat Perasaan
  • Saluran Somunikasi Perasaan

 

B. Kritik dan Saran

Demikianlah makalah mengenai komunikasi antar pribadi, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna, karena keterbatasan penguasaan materi dan informasi. Kami menerima segala kritik dan saran dari para pembaca sekalian yang sifatnya membangun, agar kedepannya kami dapat memberikan yang lebih baik. Terima kasih kepada para pembaca yang telah bersedia meluangkan waktu untuk membaca makalah ini

 

DAFTAR PUSTAKA

Reader

Supratiknya, Dr., (1995). Komunikasi Antar Pribadi, Tinjauan Psikologis. Yogyakarta: Kanisius

Sel-sel dalam Tubuh Manusia

1. Sell Body (Badan sel adalah bagian yang di dalamnya ditemukan nukleus dan organel-organel yang lain)

Sumber: http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/1833118-anatomi-neuron/#ixzz1dshQg1tw

Sel saraf atau neuron merupakan satuan kerja utama dari sistem saraf yang berfungsi menghantarkan impuls listrik yang terbentuk akibat adanya suatu stimulus (rangsang). Jutaan sel saraf ini membentuk suatu sistem saraf.

Setiap neuron terdiri dari satu badan sel yang di dalamnya terdapat sitoplasma dan inti sel. Dari badan sel keluar dua macam serabut saraf, yaitu dendrit dan akson.

Dendrit berfungsi mengirimkan impuls ke badan sel saraf, sedangkan akson berfungsi mengirimkan impuls dari badan sel ke sel saraf yang lain atau ke jaringan lain. Akson biasanya sangat panjang. Sebaliknya, dendrit pendek. Pada ujung akhir dari akson terdapat sinapsis yang merupakan celah antara ujung saraf dimana neurotransmitter dilepaskan untuk menghantar impuls ke saraf selanjutnya atau organ yang dituju.

Setiap neuron hanya mempunyai satu akson dan minimal satu dendrit. Kedua serabut saraf ini berisi plasma sel. Pada bagian luar akson terdapat lapisan lemak disebut mielin yang dibentuk oleh sel Schwann yang menempel pada akson. Sel Schwann merupakan sel glia utama pada sistem saraf perifer yang berfungsi membentuk selubung mielin. Fungsi mielin adalah melindungi akson dan memberi nutrisi. Bagian dari akson yang tidak terbungkus mielin disebut nodus Ranvier, yang dapat mempercepat penghantaran impuls.

Berdasarkan fungsinya, sel saraf dapat dibagi menjadi 3 kelompok, yaitu sel saraf sensoris, sel saraf motorik, dan sel saraf intermediet (asosiasi).

Sel saraf sensorik

Fungsi sel saraf sensorik adalah menghantar impuls dari reseptor ke sistem saraf pusat, yaitu otak (ensefalon) dan sumsum belakang (medula spinalis). Ujung akson dari saraf sensori berhubungan dengan saraf asosiasi (intermediet).

Sel saraf motorik

Fungsi sel saraf motor adalah mengirim impuls dari sistem saraf pusat ke otot atau kelenjar yang hasilnya berupa tanggapan tubuh terhadap rangsangan. Badan sel saraf motor berada di sistem saraf pusat. Dendritnya sangat pendek berhubungan dengan akson saraf asosiasi, sedangkan aksonnya dapat sangat panjang.

Sel saraf intermediet

Sel saraf intermediet disebut juga sel saraf asosiasi. Sel ini dapat ditemukan di dalam sistem saraf pusat dan berfungsi menghubungkan sel saraf motor dengan sel saraf sensori atau berhubungan dengan sel saraf lainnya yang ada di dalam sistem saraf pusat. Sel saraf intermediet menerima impuls dari reseptor sensori atau sel saraf asosiasi lainnya. Kelompok-kelompok serabut saraf, akson dan dendrit bergabung dalam satu selubung dan membentuk urat saraf. Sedangkan badan sel saraf berkumpul membentuk ganglion atau simpul saraf.

 

2. Dendrit

Dendrit (dari bahasa Yunani dendron, “pohon”) adalah cabang dari Neuron. Sel-sel saraf di otak disebut Neuron. Setiap neuron terdiri dari satu badan sel yang di dalamnya terdapat sitoplasma dan inti sel. Dari badan sel keluar dua macam serabut saraf, yaitu dendrit dan akson (neurit).

Dendrit berfungsi mengirimkan impuls ke badan sel saraf, sedangkan akson berfungsi mengirimkan impuls dari badan sel ke jaringan lain. Akson biasanya sangat panjang. Sebaliknya, dendrit pendek.

Setiap neuron hanya mempunyai satu akson dan minimal satu dendrit. Kedua serabut saraf ini berisi plasma sel. Pada bagian luar akson terdapat lapisan lemak disebut mielin yang merupakan kumpulan sel Schwann yang menempel pada akson. Sel Schwann adalah sel glia yang membentuk selubung lemak di seluruh serabut saraf mielin. Membran plasma sel Schwann disebut neurilema. Fungsi mielin adalah melindungi akson dan memberi nutrisi. Bagian dari akson yang tidak terbungkus mielin disebut nodus Ranvier, yang berfungsi mempercepat penghantaran impuls.

Sementara itu, dendrit adalah sejumlah besar tonjolan dari badan sel, biasanya berbentuk menyerupai akar pohon atau antena untuk meningkatkan luas permukaan yang memungkinkan penerimaan sinyal dari sel saraf lain. Dendrit membawa sinyal ke arah badan sel. Pada sebagian besar neuron, membran plasma badan sel dan dendrit mengandung reseptor-reseptor protein untuk mengikat zat perantara kimiawi (neurotransmitter) dari neuron lain.

Sumber: http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/1833118-anatomi-neuron/#ixzz1dshUq8QA

3&4. Akson/Axon & Terminal Akson/Axon

Akson adalah sel yang panjang, tipis dan membawa impuls elektrikal sel tubuh neuron atau soma. Akson adalah jalur transmisi utama sistem saraf dan mereka membantu membuat saraf. Akson individual berukuran sekitar satu mikrometer1μm. Akson terpanjang pada tubuh manusia, adalah saraf skiatik yang menjalankan dari basis tulang belakang ke jari besar tiap kaki. Saraf skiatik ini dapat terbentang sekitar satu meter atau lebih panjang.

Akson atau serat saraf adalah tonjolan tunggal, memanjang, berbentuk pipa yang menghantarkan potensial aksi menjauhi badan sel dan berakhir di sel saraf lain. Akson sering mengandung cabang-cabang sisi atau kolateral sepanjang seratnya. Bagian dari badan sel yang merupakan tempat keluarnya akson dikenal sebagai bukit akson ( axon hillock ). Bagian ini adalah tempat potensial aksi bermula di sebuah neuron. Akson panjangnya bervariasi, mulai dari kurang dari 1 mm pada neuron-neuron yang hanya berhubungan dengan sel-sel tetangganya, sampai lebih dari 1 m pada neuron-neuron yang berhubungan dengan bagian-bagian sistem saraf yang jauh atau dengan organ perifer.
Pada bagian ujung dari akson biasanya akan didapati percabangan yang cukup banyak (juga menyerupai akar pohon) yang disebut sebagai telodendrion. Di setiap ujung percabangan atau telodendrion ini akan ditemukan bulatan-bulatan kecil yang disebut button terminal atau terminal akson. Terminal-terminal ini mengeluarkan zat perantara kimiawi yang secara simultan mempengaruhi banyak sel lain yang berhubungan erat dengan terminal tersebut.

Sumber: http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/1833118-anatomi-neuron/#ixzz1dshahPcF

5.  Myelin

Selubung Mielin adalah lapisan phospholipid yang mengelilingi akson pada banyak neuron. Sel Schwann mengsuplai mielin untuk neuron periferal, dimana oligodendrosit mengsuplai ke sistem saraf pusat. Mielin merupakan karakteristik dari vertebrata (gnathostome), tetapi juga diangkat oleh evolusi pararel beberapa invertebrata.[1] Mielin ditemukan oleh Louis-Antoine Ranvier pada tahun 1878.

Myelin adalah dielektrik ( isolasi elektrik ) materi yang membentuk lapisan, selubung mielin, biasanya sekitar hanya akson dari neuron . Hal ini penting untuk berfungsinya sistem saraf . Myelin adalah hasil dari jenis sel glial . Produksi selubung mielin disebut mielinasi. Pada manusia, produksi mielin dimulai pada minggu keempat belas perkembangan janin, meskipun sedikit ada mielin di otak pada saat lahir. Selama bayi, mielinasi terjadi dengan cepat dan terus melalui tahap-tahap kehidupan remaja.

Sel Schwann pasokan mielin untuk neuron perifer, sedangkan oligodendrocytes , khususnya dari jenis interfascicular, myelinate akson dari sistem saraf pusat . Myelin adalah dianggap sebagai ciri khas yang menentukan (gnathostome) vertebrata , tetapi selubung mielin-seperti juga telah muncul oleh evolusi paralel di beberapa invertebrata, meskipun mereka sangat berbeda dari mielin vertebrata pada tingkat molekuler. [1] Mielin ditemukan pada 1854 oleh Rudolf Virchow .

Myelin dapat dilakukan oleh jenis sel yang berbeda bervariasi dalam komposisi kimia dan konfigurasi, tetapi melakukan fungsi isolasi yang sama. Akson myelinated putih dalam penampilan, maka “materi putih” dari otak.

Myelin adalah sekitar 40% air, massa kering mielin adalah sekitar 70 – 85% lipid dan sekitar 15 – 30% protein . Beberapa protein yang membentuk mielin yang mielin dasar protein (MBP), glikoprotein mielin oligodendrocyte (MOG), dan protein proteolipid (PLP). Lipid mielin utama adalah glikolipid disebut galactocerebroside . Rantai hidrokarbon terjalinnya sphingomyelin berfungsi untuk memperkuat selubung mielin.

Tujuan utama dari lapisan mielin (atau selubung) adalah untuk meningkatkan kecepatan di mana impuls merambat sepanjang serat myelinated. Sepanjang serabut unmyelinated, impuls bergerak terus menerus sebagai gelombang, tetapi dalam serat myelinated, mereka hop atau “menyebarkan oleh saltation . ” Myelin meningkatkan hambatan listrik melintasi membran sel dengan faktor 5.000 dan penurunan kapasitansi dengan faktor 50 Jadi, mielinasi membantu mencegah arus listrik dari meninggalkan akson.

Ketika serat perifer terputus, selubung mielin menyediakan trek sepanjang yang tumbuh kembali dapat terjadi. Sayangnya, lapisan mielin tidak menjamin regenerasi sempurna dari serat saraf. Beberapa serat saraf diregenerasi tidak menemukan serat otot yang benar dan beberapa neuron motorik yang rusak dari PNS mati tanpa pertumbuhan kembali. Kerusakan pada selubung mielin dan serat saraf seringkali dihubungkan dengan insufisiensi fungsional meningkat.

Serat Unmyelinated dan akson myelinated dari sistem saraf mamalia pusat tidak regenerate.This terutama karena sistem saraf pusat terlampir dalam tulang, sehingga menderita trauma kurang dari sistem saraf perifer.

Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa serat-serat saraf optik dapat diregenerasi pada tikus pascakelahiran. Regenerasi saraf optik ini tergantung pada dua kondisi: aksonal mati-kembali harus dicegah dengan faktor-faktor neurotropik yang sesuai dan komponen pertumbuhan neurite hambat harus aktif. Penelitian ini dapat menyebabkan pemahaman lebih lanjut dari regenerasi serat saraf dalam sistem saraf pusat.

 

6. Acetylcholin

Para senyawa kimia asetilkolin (sering disingkat AcH) adalah neurotransmitter baik dalam sistem saraf perifer (PNS) dan sistem saraf pusat (SSP) di banyak organisme, termasuk manusia . Asetilkolin adalah salah satu dari banyak neurotransmiter dalam sistem saraf otonom (ANS) dan neurotransmitter hanya digunakan di divisi motorik dari sistem somatik saraf (neuron sensorik menggunakan glutamat dan berbagai peptida pada sinapsis mereka). Asetilkolin juga merupakan neurotransmiter utama dalam semua ganglia otonom .

Asetilkolin memperlambat denyut jantung ketika berfungsi sebagai neurotransmitter inhibisi. Namun, asetilkolin juga berperilaku sebagai neurotransmitter rangsang di persimpangan neuromuskular.

Asetilkolin adalah ester dari asam asetat dan kolin dengan rumus kimia CH 3 CO O CH 2 CH 2 N + ( CH 3 ) 3. Struktur ini tercermin dalam nama sistematik, 2-acetoxy-N, N, N-trimethylethanaminium. Reseptornya memiliki konstanta mengikat sangat tinggi.A

setilkolin memiliki fungsi baik dalam sistem saraf perifer (PNS) dan dalam sistem saraf pusat (SSP) sebagai neuromodulator .

Dalam sistem saraf perifer, asetilkolin mengaktifkan otot, dan merupakan neurotransmiter utama dalam sistem saraf otonom.

Dalam sistem saraf pusat, asetilkolin dan neuron yang terkait membentuk sistem neurotransmitter , sistem kolinergik, yang cenderung menyebabkan anti-rangsang tindakan.

Dalam sistem saraf perifer

Dalam sistem saraf perifer , asetilkolin mengaktifkan otot, dan merupakan neurotransmiter utama dalam sistem saraf otonom. Ketika asetilkolin mengikat reseptor asetilkolin pada otot rangka serat, ini akan membuka saluran ligand-gated sodium di membran sel . Ion Natrium kemudian masukkan sel otot, memulai urutan langkah-langkah yang akhirnya menghasilkan kontraksi otot. Meskipun asetilkolin menginduksi kontraksi otot rangka, bertindak melalui berbagai jenis reseptor ( muscarinic ) untuk menghambat kontraksi otot jantung serat.

Dalam sistem saraf otonom , asetilkolin dilepaskan di situs-situs berikut:

  • semua pra-dan pasca-ganglionic parasimpatis neuron
  • semua preganglionik simpatisneuron
    • serat simpatis preganglionik untuk suprarenalis medula, ganglion simpatik diubah; pada stimulasi oleh asetilkolin, medula suprarenalis rilis epinefrin dan norepinefrin
  • beberapa simpatik serat postganglionik
  • Dalam sistem saraf pusat
  • Mikrograf dari nukleus basalis (dari Meynert), yang memproduksi asetilkolin dalam SSP. LFB-DIA noda .
  • Dalam sistem saraf pusat, AcH memiliki berbagai efek sebagai neuromodulator pada plastisitas, gairah dan penghargaan . Ach memiliki peran penting dalam peningkatan persepsi sensorik saat kita bangundan dalam mempertahankan perhatian.
  • Kerusakan pada sistem (asetilkolin penghasil) kolinergik di otak telah terbukti masuk akal terkait dengan defisit memori yang terkait dengan penyakit Alzheimer .  AcH juga telah ditunjukkan untuk mempromosikan REM tidur

 

7. Dopamin

Dopamin (bahasa Inggris: dopamine, prolactin-inhibiting factor, prolactin-inhibiting hormone, prolactostatin, PIF, PIH) adalah salah satu sel kimia dalam otak berbagai jenis hewan vertebrata dan invertebrata, sejenis neurotransmiter (zat yang menyampaikan pesan dari satu syaraf ke syaraf yang lain) dan merupakan perantara bagi biosintesis hormon adrenalin dan noradrenalin. Dopamin juga merupakan suatu hormon yang dihasilkan oleh hipotalamus. Fungsi utamanya sebagai hormon ialah menghambat pelepasan prolaktin dari kelenjar hipofisis.

Dopamin yang berlebihan dapat menyebabkan skizofrenia dan bila kekurangan dapat menyebabkan penyakit parkinson.

Dopamin (kadang-kadang disingkat DA) adalah katekolamin neurotransmitter hadir dalam berbagai macam hewan, termasuk vertebrata dan invertebrata. Dalam otak , ini diganti phenethylamine berfungsi sebagai neurotransmitter , mengaktifkan lima diketahui jenis reseptor dopaminD 1 , D 2 , D 3 , D 4 , dan D 5 -dan varian mereka. Dopamin diproduksi di beberapa daerah otak, termasuk substantia nigra dan daerah tegmental ventral . [1] Dopamin juga neurohormon dikeluarkan oleh hipotalamus . Fungsi utamanya sebagai hormon adalah untuk menghambat pelepasan prolaktin dari lobus anterior hipofisis .

Dopamin tersedia sebagai intravena obat yang bekerja pada simpatik sistem saraf , menghasilkan efek seperti peningkatan denyut jantung dan tekanan darah . Namun, karena dopamin tidak bisa melintasi penghalang darah-otak , dopamin diberikan sebagai obat tidak secara langsung mempengaruhi sistem saraf pusat . Untuk meningkatkan jumlah dopamin dalam otak pasien dengan penyakit seperti penyakit Parkinson dan dopa-responsif distonia , L-dopa (pendahulu dari dopamin) sering diberikan karena melintasi penghalang darah-otak yang relatif mudah.

Dopamin memiliki banyak fungsi di otak, termasuk peran penting dalam perilaku dan kognisi , gerakan sukarela , motivasi , hukuman dan penghargaan , inhibisi prolaktin produksi (yang terlibat dalam laktasi dan kepuasan seksual ), tidur , suasana hati , perhatian , memori kerja , dan belajar . Neuron dopaminergik (yaitu, neuron yang utama adalah dopamin neurotransmitter) yang hadir terutama di daerah tegmental ventral (VTA) dari otak tengah , yang substantia nigra pars compacta , dan nukleus arkuata hipotalamus.

Telah dihipotesiskan bahwa dopamin mengirimkan hadiah kesalahan prediksi, meskipun hal ini telah dipertanyakan. [8] Menurut hipotesis ini, respon phasic neuron dopamin diamati ketika pahala tak terduga disajikan. Respon ini transfer ke timbulnya suatu stimulus terkondisi setelah pasangan berulang dengan pahala. Selanjutnya, neuron dopamin mengalami depresi ketika pahala yang diharapkan adalah dihilangkan. Dengan demikian, neuron dopamin tampaknya mengkodekan kesalahan prediksi hasil memuaskan. Di alam, kita belajar untuk mengulangi perilaku yang mengarah untuk memaksimalkan penghargaan. Dopamin Oleh karena itu diyakini memberikan sinyal pengajaran ke bagian otak yang bertanggung jawab untuk memperoleh perilaku baru. belajar perbedaan Temporal menyediakan sebuah model komputasi menggambarkan bagaimana kesalahan prediksi neuron dopamin digunakan sebagai sinyal mengajar. [ kutipan diperlukan ]

Sistem imbalan pada serangga menggunakan octopamine , yang merupakan homolog arthropoda dugaan norepinefrin , [9] , bukan dopamin. Pada serangga, dopamin bertindak bukan sebagai sinyal hukuman dan diperlukan untuk membentuk kenangan menyenangkan.

Pada lobus frontal , dopamin mengontrol arus informasi dari daerah lain dari otak. Gangguan dopamin di daerah ini otak dapat menyebabkan penurunan neurokognitif fungsi, terutama memori , perhatian , dan pemecahan masalah . Mengurangi konsentrasi dopamin di prefrontal cortex yang dianggap berkontribusi untuk gangguan perhatian defisit . Telah ditemukan bahwa reseptor D1 [18] serta reseptor D4 [19] bertanggung jawab atas efek kognitif-meningkatkan dopamin, sedangkan reseptor D2 yang lebih spesifik untuk tindakan motor.

 

8. Serotonin

Serotonin (bahasa Inggris: 5-hydroxytryptamine, 5-HT) adalah suatu neurotransmiter monoamino yang disintesiskan pada neuron-neuron serotonergis dalam sistem saraf pusat dan selsel enterokromafin dalam saluran pencernaan.

Serotonin ( / ˌ s ɛr ə t oʊ n ɨ n / ) atau 5-hidroksitriptamin (5-HT) adalah sebuah neurotransmitter monoamine . Biokimia berasal dari triptofan , serotonin terutama ditemukan dalam pencernaan saluran (GI), platelet , dan dalam sistem saraf pusat (SSP) dari hewan termasuk manusia. Ini adalah kontributor terkenal perasaan kesejahteraan, juga dikenal untuk berkontribusi terhadap kebahagiaan . [5]

Sekitar 90% dari serotonin total tubuh manusia terletak di sel enterochromaffin di usus , di mana ia digunakan untuk mengatur gerakan usus. [6] [7] Sisanya disintesis dalam serotonergik neuron di SSP di mana ia memiliki berbagai kegunaan. Ini termasuk pengaturan suasana hati , nafsu makan, dan tidur. Serotonin juga memiliki beberapa fungsi kognitif, termasuk di memori dan belajar. Modulasi serotonin pada sinapsis adalah dianggap tindakan utama dari beberapa kelas antidepresan farmakologis.

Serotonin disekresi dari sel-sel enterochromaffin akhirnya menemukan jalan keluar dari jaringan ke dalam darah. Ada, itu adalah secara aktif diambil oleh darah trombosit , yang menyimpannya. Ketika mengikat trombosit menggumpal, mereka berhulu serotonin, di mana ia berfungsi sebagai vasokonstriktor dan membantu mengatur hemostasis dan pembekuan darah. Serotonin juga merupakan faktor pertumbuhan untuk beberapa jenis sel, yang dapat memberikan peran dalam penyembuhan luka.

Serotonin terutama dimetabolisme untuk 5-HIAA , terutama oleh hati. Metabolisme melibatkan oksidasi pertama dengan monoamine oxidase (MAO) ke aldehida yang sesuai. Ini diikuti dengan oksidasi dengan aldehida dehidrogenase untuk 5-HIAA, turunan asam indol asetat. Yang terakhir ini kemudian diekskresikan oleh ginjal. Salah satu jenis tumor, disebut karsinoid , kadang-kadang mengeluarkan sejumlah besar serotonin ke dalam darah, yang menyebabkan berbagai bentuk sindrom karsinoid kemerahan, diare, dan masalah jantung. Karena pertumbuhan serotonin yang mempromosikan efek pada miosit jantung , orang dengan serotonin-mensekresi karsinoid bisa menderita jantung (trikuspid) sindrom penyakit katup yang benar, yang disebabkan oleh proliferasi miosit ke katup.

Selain hewan, serotonin juga ditemukan pada jamur dan tanaman . [8] kehadiran Serotonin di venoms serangga dan duri tanaman berfungsi untuk menyebabkan rasa sakit, yang merupakan efek samping dari injeksi serotonin. Serotonin diproduksi oleh patogen amuba, dan efeknya pada usus menyebabkan diare. Kehadiran secara luas dalam banyak biji dan buah-buahan dapat berfungsi untuk merangsang saluran pencernaan ke dalam mengusir benih.

Serotonin adalah neurotransmitter, dan ditemukan pada semua hewan bilateral , di mana ia menengahi gerakan usus dan persepsi hewan ketersediaan sumber daya. Pada hewan yang paling sederhana, sumber daya yang setara dengan makanan, tetapi pada hewan canggih seperti arthropoda dan vertebrata , sumber daya juga bisa berarti dominasi sosial. Dalam menanggapi dengan kelimpahan atau kelangkaan dirasakan sumber daya, pertumbuhan hewan, reproduksi atau suasana hati mungkin meningkat atau menurunkan. Penelitian terbaru yang melibatkan gen serotonin transporter 5-HTT telah menunjukkan alel pendek dari gen meningkatkan kadar serotonin sinaptik. Studi-studi genetik telah menunjukkan serotonin memiliki asosiasi yang kuat dengan depresi dalam hal lingkungan negatif.

 

9. Gaba

Reseptor GABA adalah kelas reseptor yang bereaksi terhadap neurotransmiter asam gamma-aminobutyric (GABA), penghambatan neurotransmitter utama dalam vertebrata sistem saraf pusat . Ada dua kelas reseptor GABA: GABA A dan B GABA .

GABA A reseptor adalah saluran ion ligand-gated (juga dikenal sebagai reseptor ionotropic), sedangkan GABA B reseptor G protein-coupled reseptor (juga dikenal sebagai reseptor metabotropic ).

Telah lama diakui bahwa respon yang cepat dari neuron GABA yang diblokir oleh bicuculline dan picrotoxin adalah karena aktivasi langsung dari suatu anion saluran. Saluran ini kemudian disebut dengan reseptor GABA A . Cepat-menanggapi reseptor GABA adalah anggota dari keluarga Cys loop ligand-gated saluran ion . Anggota superfamili ini, yang meliputi reseptor nicotinic acetylcholine , GABA A reseptor , glisin dan 5-HT 3 reseptor, memiliki karakteristik loop yang dibentuk oleh ikatan disulfida antara dua sistein residu.

Dalam ionotropic GABA A reseptor, pengikatan molekul GABA ke situs mengikat mereka di bagian ekstraseluler reseptor memicu pembukaan ion klorida pori-selektif. Klorida meningkat konduktansi drive potensial membran terhadap potensi pembalikan dari ion Cl ¯ yaitu sekitar -65 mV di neuron, menghambat penembakan baru potensial aksi .

Namun, ada banyak laporan dari rangsang reseptor GABA A. Fenomena ini disebabkan konsentrasi intraseluler peningkatan ion Cl ¯ baik selama perkembangan sistem saraf  atau dalam populasi sel tertentu. Setelah periode pembangunan, pompa Klorida diregulasi dan dimasukkan ke dalam membran sel, memompa Cl ion ke dalam ruang ekstraselular sel. Bukaan lebih lanjut melalui pengikatan pada reseptor GABA kemudian menghasilkan respon penghambatan. Lebih-eksitasi dari reseptor ini menginduksi reseptor renovasi dan invaginasi akhirnya reseptor GABA. Akibatnya, lanjut mengikat GABA menjadi terhambat dan IPSPs tidak lagi relevan.

 

10.  Enkephalin

Sebuah enkephalin adalah pentapeptide terlibat dalam mengatur nosisepsi dalam tubuh. Para enkephalins ini disebut endogen ligan , atau secara khusus endorfin , karena mereka berasal internal dan mengikat reseptor opioid tubuh. Ditemukan pada tahun 1975, dua bentuk enkephalin diturunkan, satu berisi leusin (“leu”), dan yang lainnya mengandung metionin (“bertemu”). Keduanya adalah produk dari gen proenkephalin. [2]

Ada tiga keluarga baik ditandai dari peptida opioid yang diproduksi oleh tubuh : enkephalins, endorfin , dan dynorphins . Bertemu-enkephalin urutan peptida dikodekan oleh gen baik enkephalin dan gen endorfin (juga dikenal sebagai POMC gen); yang leu-enkephalin urutan peptida dikodekan oleh gen baik enkephalin dan gen dynorphin.

enkephalin / en · keph · Â · lin / (en-kef’ah-lin) salah satu dari dua pentapeptides (leu-enkephalin dan bertemu-enkephalin) terjadi di otak dan sumsum tulang belakang dan juga dalam saluran pencernaan, mereka memiliki candu ampuh -seperti efek dan mungkin berfungsi sebagai neurotransmitter.

salah satu dari dua penghilang rasa pentapeptides diproduksi dalam tubuh, yang terletak di kelenjar hipofisis, otak, dan saluran pencernaan. Akson terminal yang rilis enkephalins terkonsentrasi di tanduk posterior dari materi abu-abu dari sumsum tulang belakang, di bagian tengah dari thalamus, dan di amigdala dari sistem limbik otak besar. Berfungsi sebagai neurotransmitter enkephalins atau neuromodulators dan menghambat neurotransmiter dalam jalur untuk persepsi nyeri, sehingga mengurangi emosional serta dampak fisik dari rasa sakit. Metionin-enkephalin dan isoleusin-enkephalin masing-masing terdiri dari lima asam amino, empat di antaranya adalah identik dalam kedua senyawa. Kedua neuron neuropeptida dapat menekan seluruh sistem saraf pusat. Meskipun tidak diketahui persis bagaimana fungsi neuropeptida, yang enkephalins adalah pembunuh rasa sakit alami dan mungkin terlibat, dengan neuropeptida lain, dalam pengembangan perilaku psychopathologic dalam beberapa kasus.

 

11.  Norepinephrine

Norepinefrin ( INN ) (disingkat norepi atau NE) adalah nama AS untuk noradrenalin ( BAN ) (disingkat NA atau NAD), sebuah katekolamin dengan peran ganda termasuk sebagai hormon dan neurotransmiter . [3] Bidang tubuh yang menghasilkan, atau yang dipengaruhi oleh norepinefrin digambarkan sebagai noradrenergik.

Noradrenalin istilah (dari bahasa Latin) dan norepinefrin (berasal dari bahasa Yunani) yang dipertukarkan, dengan noradrenalin nama umum di sebagian besar dunia. Namun, untuk menghindari kebingungan dan mencapai konsistensi otoritas medis telah dipromosikan norepinefrin sebagai nomenklatur disukai, dan ini adalah istilah yang digunakan di seluruh artikel ini.

Salah satu fungsi yang paling penting dari norepinefrin adalah perannya sebagai neurotransmitter dilepaskan dari neuron simpatis yang mempengaruhi jantung. Peningkatan norepinefrin dari sistem saraf simpatik meningkatkan laju kontraksi. [4]

Sebagai hormon stres , norepinefrin mempengaruhi bagian otak, seperti amigdala , di mana perhatian dan tanggapan dikendalikan. [5] Seiring dengan epinefrin , norepinefrin juga mendasari fight-or-flight , langsung meningkatkan denyut jantung , memicu rilis dari glukosa dari menyimpan energi, dan meningkatkan aliran darah ke otot rangka . Hal ini meningkatkan suplai oksigen otak. [6] Norepinefrin juga dapat menekan peradangan saraf ketika dirilis difus di otak dari coeruleus lokus . [7]

Ketika norepinefrin bertindak sebagai obat untuk meningkatkan tekanan darah dengan meningkatkan tonus vaskular (ketegangan otot) melalui α-adrenergik reseptor aktivasi. Hasil peningkatan resistensi vaskular memicu kompensasi refleks yang mengatasi langsung homeostatik yang meningkatkan efek pada jantung, yang disebut refleks baroreseptor , yang dinyatakan akan mengakibatkan penurunan denyut jantung yang disebut refleks bradikardia .

Norepinefrin disintesis dari dopamin oleh dopamin β-hidroksilase . [8] Hal ini dirilis dari medula adrenal ke dalam darah sebagai hormon , dan juga merupakan neurotransmitter di sistem saraf pusat dan sistem saraf simpatik mana dilepaskan dari noradrenergik neuron di lokus coeruleus. Tindakan norepinefrin dilakukan melalui mengikat reseptor adrenergik .

Norepinephrine dilepaskan ketika sejumlah fisiologis perubahan diaktifkan oleh peristiwa stres.

Di otak, hal ini disebabkan sebagian oleh aktivasi dari daerah batang otak yang disebut lokus seruleus . Nukleus ini adalah asal jalur yang paling norepinefrin di otak. Neuron noradrenergik proyek bilateral (mengirim sinyal ke kedua sisi otak) dari lokus seruleus di sepanjang jalur yang berbeda untuk banyak lokasi, termasuk korteks serebral , sistem limbik , dan sumsum tulang belakang , membentuk sistem neurotransmitter .

Norepinefrin juga dilepaskan dari neuron postganglionik dari sistem saraf simpatik , untuk mengirimkan melawan-atau-penerbangan respons dalam jaringan masing-masing. Para medula adrenal juga dapat dihitung untuk seperti sel-sel saraf postganglionik, meskipun mereka melepaskan norepinefrin ke dalam darah.

Sistem Norepinefrin

Para noradrenergik neuron dalam bentuk otak sistem neurotransmitter , yang, ketika diaktifkan, diberikannya efek pada area besar otak. Efek yang kewaspadaan dan gairah , dan pengaruh pada sistem penghargaan .

Secara anatomis, neuron noradrenergik berasal baik di coeruleus lokus dan bidang tegmental lateralis . Akson dari neuron dalam lokus coeruleus bertindak atas reseptor adrenergik dalam:

Di sisi lain, akson neuron dari bidang lateralis tegmental bertindak pada reseptor adrenergik di hipotalamus , misalnya.

Struktur ini menjelaskan beberapa menggunakan klinis norepinefrin, karena modifikasi sistem mempengaruhi area besar otak

TEORI BELAJAR BEHAVIORISTIK

Teori belajar behavioristik menjelaskan belajar itu adalah perubahan perilaku yang dapat diamati, diukur dan dinilai secara konkret. Perubahan terjadi melalui rangsangan (stimulans) yang menimbulkan hubungan perilaku reaktif (respon) berdasarkan hukum-hukum mekanistik. Stimulans tidak lain adalah lingkungan belajar anak, baik yang internal maupun eksternal yang menjadi penyebab belajar. Sedangkan respons adalah akibat atau dampak, berupa reaksi fifik terhadap stimulans. Belajar berarti penguatan ikatan, asosiasi, sifat da kecenderungan perilaku S-R (stimulus-Respon).

Teori Behavioristik:

  1. Mementingkan faktor lingkungan
  2. Menekankan pada faktor bagian
  3. Menekankan pada tingkah laku yang nampak dengan mempergunakan metode obyektif.
  4. Sifatnya mekanis
  5. Mementingkan masa lalu

 

A.    Edward Edward Lee Thorndike (1874-1949): Teori Koneksionisme

Thorndike berprofesi sebagai seorang pendidik dan psikolog yang berkebangsaan Amerika. Lulus S1 dari Universitas Wesleyen tahun 1895, S2 dari Harvard tahun 1896 dan meraih gelar doktor di Columbia tahun 1898. Buku-buku yang ditulisnya antara lain Educational Psychology (1903), Mental and social Measurements (1904), Animal Intelligence (1911), Ateacher’s Word Book (1921),Your City (1939), dan Human Nature and The Social Order (1940).

Menurut Thorndike, belajar merupakan peristiwa terbentuknya asosiasi-asosiasi antara peristiwa-peristiwa yang disebut stimulus (S) dengan respon (R ). Stimulus adalah suatu perubahan dari lingkungan eksternal yang menjadi tanda untuk mengaktifkan organisme untuk beraksi atau berbuat sedangkan respon dari adalah sembarang tingkah laku yang dimunculkan karena adanya perangsang. Dari eksperimen kucing lapar yang dimasukkan dalam sangkar (puzzle box) diketahui bahwa supaya tercapai hubungan antara stimulus dan respons, perlu adanya kemampuan untuk memilih respons yang tepat serta melalui usaha –usaha atau percobaan-percobaan (trials) dan kegagalan-kegagalan (error) terlebih dahulu. Bentuk paling dasar dari belajar adalah “trial and error learning atau selecting and connecting learning” dan berlangsung menurut hukum-hukum tertentu. Oleh karena itu teori belajar yang dikemukakan oleh Thorndike ini sering disebut dengan teori belajar koneksionisme atau teori asosiasi. Adanya pandangan-pandangan Thorndike yang memberi sumbangan yang cukup besar di dunia pendidikan tersebut maka ia dinobatkan sebagai salah satu tokoh pelopor dalam psikologi pendidikan.

Percobaan Thorndike yang terkenal dengan binatang coba kucing yang telah dilaparkan dan diletakkan di dalam sangkar yang tertutup dan pintunya dapat dibuka secara otomatis apabila kenop yang terletak di dalam sangkar tersebut tersentuh. Percobaan tersebut menghasilkan teori “trial and error” atau “selecting and conecting”, yaitu bahwa belajar itu terjadi dengan cara mencoba-coba dan membuat salah. Dalam melaksanakan coba-coba ini, kucing tersebut cenderung untuk meninggalkan perbuatan-perbuatan yang tidak mempunyai hasil. Setiap response menimbulkan stimulus yang baru, selanjutnya stimulus baru ini akan menimbulkan response lagi, demikian selanjutnya, sehingga dapat digambarkan sebagai berikut:

 

S              R             S1             R1             dst

 

Dalam percobaan tersebut apabila di luar sangkar diletakkan makanan, maka kucing berusaha untuk mencapainya dengan cara meloncat-loncat kian kemari. Dengan tidak tersengaja kucing telah menyentuh kenop, maka terbukalah pintu sangkar tersebut, dan kucing segera lari ke tempat makan. Percobaan ini diulangi untuk beberapa kali, dan setelah kurang lebih 10 sampai dengan 12 kali, kucing baru dapat dengan sengaja enyentuh kenop tersebut apabila di luar diletakkan makanan.

Dari percobaan ini Thorndike menemukan hukum-hukum belajar sebagai berikut :

  1. Hukum Kesiapan (law of readiness), yaitu semakin siap suatu organisme memperoleh suatu perubahan tingkah laku, maka pelaksanaan tingkah laku tersebut akan menimbulkan kepuasan individu sehingga asosiasi cenderung diperkuat.

Prinsip pertama teori koneksionisme adalah belajar suatu kegiatan membentuk asosiasi (connection) antara kesan panca indera dengan kecenderungan bertindak. Misalnya, jika anak merasa senang atau tertarik pada kegiatan jahit-menjahit, maka ia akan cenderung mengerjakannya. Apabila hal ini dilaksanakan, ia merasa puas dan belajar menjahit akan menghasilkan prestasi memuaskanPrinsip pertama teori koneksionisme adalah belajar suatu kegiatan membentuk asosiasi(connection) antara kesan panca indera dengan kecenderungan bertindak. Misalnya, jika anak merasa senang atau tertarik pada kegiatan jahit-menjahit, maka ia akan cenderung mengerjakannya. Apabila hal ini dilaksanakan, ia merasa puas dan belajar menjahit akan menghasilkan prestasi memuaskan.

Masalah pertama hukum law of readiness adalah jika kecenderungan bertindak dan orang melakukannya, maka ia akan merasa puas. Akibatnya, ia tak akan melakukan tindakan lain.

Masalah kedua, jika ada kecenderungan bertindak, tetapi ia tidak melakukannya, maka timbullah rasa ketidakpuasan. Akibatnya, ia akan melakukan tindakan lain untuk mengurangi atau meniadakan ketidakpuasannya.

Masalah ketiganya adalah bila tidak ada kecenderungan bertindak padahal ia melakukannya, maka timbullah ketidakpuasan. Akibatnya, ia akan melakukan tindakan lain untuk mengurangi atau meniadakan ketidakpuasannya.

 

  1. Hukum Latihan (law of exercise), yaitu semakin sering tingkah laku diulang/ dilatih (digunakan) , maka asosiasi tersebut akan semakin kuat.

Prinsip law of exercise adalah koneksi antara kondisi (yang merupakan perangsang) dengan tindakan akan menjadi lebih kuat karena latihan-latihan, tetapi akan melemah bila koneksi antara keduanya tidak dilanjutkan atau dihentikan. Prinsip menunjukkan bahwa prinsip utama dalam belajar adalah ulangan. Makin sering diulangi, materi pelajaran akan semakin dikuasai.

  1. Hukum akibat (law of effect), yaitu hubungan stimulus respon cenderung diperkuat bila akibatnya menyenangkan dan cenderung diperlemah  jika akibatnya tidak memuaskan. Hukum ini menunjuk pada makin kuat atau makin lemahnya koneksi sebagai hasil perbuatan. Suatu perbuatan yang disertai akibat menyenangkan cenderung dipertahankan dan lain kali akan diulangi. Sebaliknya, suatu perbuatan yang diikuti akibat tidak menyenangkan cenderung dihentikan dan tidak akan diulangi.

Koneksi antara kesan panca indera dengan kecenderungan bertindak dapat menguat atau melemah, tergantung pada “buah” hasil perbuatan yang pernah dilakukan. Misalnya, bila anak mengerjakan PR, ia mendapatkan muka manis gurunya. Namun, jika sebaliknya, ia akan dihukum. Kecenderungan mengerjakan PR akan membentuk sikapnya.

 

Thorndike berkeyakinan bahwa prinsip proses belajar binatang pada dasarnya sama dengan yang berlaku pada manusia, walaupun hubungan antara situasi dan perbuatan pada binatang tanpa dipeantarai pengartian. Binatang melakukan respons-respons langsung dari apa yang diamati dan terjadi secara mekanis (Suryobroto, 1984).

Selanjutnya Thorndike menambahkan hukum tambahan sebagai berikut:

  1. Hukum Reaksi Bervariasi (multiple response).

Hukum ini mengatakan bahwa pada individu diawali oleh prooses trial dan error yang menunjukkan adanya bermacam-macam respon sebelum memperoleh respon yang tepat dalam memecahkan masalah yang dihadapi.

  1. Hukum Sikap (Set/ Attitude).

Hukum ini menjelaskan bahwa perilakku belajar seseorang tidak hanya ditentukan oleh hubungan stimulus dengan respon saja, tetapi juga ditentukan keadaan yang ada dalam diri individu baik kognitif, emosi , sosial , maupun psikomotornya.

  1. Hukum Aktifitas Berat Sebelah (Prepotency of Element).

Hukum ini mengatakan bahwa individu dalam proses belajar memberikan respon pada stimulus tertentu saja sesuai dengan persepsinya terhadap keseluruhan situasi ( respon selektif).

  1. Hukum Respon by Analogy.

Hukum ini mengatakan bahwa individu dalam melakukan respon pada situasi yang belum pernah dialami karena individu sesungguhnya dapat menghubungkan situasi yang belum pernah dialami dengan situasi lama yang pernah dialami sehingga terjadi transfer atau perpindahan unsur-unsur yang telah dikenal ke situasi baru. Makin banyak unsur yang sama maka transfer akan makin mudah.

  1. Hukum perpindahan Asosiasi (Associative Shifting)

Hukum ini mengatakan bahwa proses peralihan dari situasi yang dikenal ke situasi yang belum dikenal dilakukan secara bertahap dengan cara menambahkan sedikit demi sedikit unsur baru dan membuang sedikit demi sedikit unsur lama.

 

Selain menambahkan hukum-hukum baru, dalam perjalanan penyampaian teorinya Thorndike mengemukakan revisi Hukum Belajar antara lain :

  1. Hukum latihan ditinggalkan karena ditemukan pengulangan saja tidak cukup untuk memperkuat hubungan stimulus respon, sebaliknya tanpa pengulanganpun hubungan stimulus respon belum tentu diperlemah.
  2. Hukum akibat direvisi. Dikatakan oleh Thorndike bahwa yang berakibat positif untuk perubahan tingkah laku adalah hadiah, sedangkan hukuman tidak berakibat apa-apa.
  3. Syarat utama terjadinya hubungan stimulus respon bukan kedekatan, tetapi adanya saling sesuai antara stimulus dan respon.
  4. Akibat suatu perbuatan dapat menular baik pada bidang lain maupun pada individu lain.

Teori koneksionisme menyebutkan pula konsep transfer of training, yaiyu kecakapan yang telah diperoleh dalam belajar dapat digunakan untuk memecahkan masalah yang lain. Perkembangan teorinya berdasarkan pada percobaan terhadap kucing dengan problem box-nya.

 

  1. B.     Ivan Petrovich Pavlov (1849-1936).

Ivan Petrovich Pavlov lahir 14 September 1849 di Ryazan Rusia yaitu desa tempat ayahnya Peter Dmitrievich Pavlov menjadi seorang pendeta. Ia dididik di sekolah gereja dan melanjutkan ke Seminari Teologi. Pavlov lulus sebagai sarjana kedokteran dengan bidang dasar fisiologi. Pada tahun 1884 ia menjadi direktur departemen fisiologi pada institute of Experimental Medicine dan memulai penelitian mengenai fisiologi pencernaan. Ivan Pavlov meraih penghargaan nobel pada bidang Physiology or Medicine tahun 1904. Karyanya mengenai pengkondisian sangat mempengaruhi psikology behavioristik di Amerika. Karya tulisnya adalah Work of Digestive Glands(1902) dan Conditioned Reflexes(1927).

Classic conditioning (pengkondisian atau persyaratan klasik) adalah proses yang ditemukan Pavlov melalui percobaanny terhadap anjing, dimana perangsang asli dan netral dipasangkan dengan stimulus bersyarat secara berulang-ulang sehingga memunculkan reaksi yang diinginkan.

Eksperimen-eksperimen yang dilakukan Pavlov dan ahli lain tampaknya sangat terpengaruh pandangan behaviorisme, dimana gejala-gejala kejiwaan seseorang dilihat dari perilakunya. Hal ini sesuai dengan pendapat Bakker bahwa yang paling sentral dalam hidup manusia bukan hanya pikiran, peranan maupun bicara, melainkan tingkah lakunya. Pikiran mengenai tugas atau rencana baru akan mendapatkan arti yang benar jika ia berbuat sesuatu (Bakker, 1985).

Bertitik tolak dari asumsinya bahwa dengan menggunakan rangsangan-rangsangan tertentu, perilaku manusia dapat berubah sesuai dengan apa yang didinkan. Kemudian Pavlov mengadakan eksperimen dengan menggunakan binatang (anjing) karena ia menganggap binatang memiliki kesamaan dengan manusia. Namun demikian, dengan segala kelebihannya, secara hakiki manusia berbeda dengan binatang.

Ia mengadakan percobaan dengan cara mengadakan operasi leher pada seekor anjing. Sehingga kelihatan kelenjar air liurnya dari luar. Apabila diperlihatkan sesuatu makanan, maka akan keluarlah air liur anjing tersebut. Kin sebelum makanan diperlihatkan, maka yang diperlihatkan adalah sinar merah terlebih dahulu, baru makanan. Dengan sendirinya air liurpun akan keluar pula. Apabila perbuatan yang demikian dilakukan berulang-ulang, maka pada suatu ketika dengan hanya memperlihatkan sinar merah saja tanpa makanan maka air liurpun akan keluar pula.

Makanan adalah rangsangan wajar, sedang merah adalah rangsangan buatan. Ternyata kalau perbuatan yang demikian dilakukan berulang-ulang, rangsangan buatan ini akan menimbulkan syarat(kondisi) untuk timbulnys air liur pada anjing tersebut. Peristiwa ini disebut: Reflek Bersyarat atau Conditioned Respons.

Pavlov berpendapat, bahwa kelenjar-kelenjar yang lain pun dapat dilatih. Bectrev murid Pavlov menggunakan prinsip-prinsip tersebut dilakukan pada manusia, yang ternyata diketemukan banyak reflek bersyarat yang timbul tidak disadari manusia.

Dari eksperimen Pavlov setelah pengkondisian atau pembiasaan dpat diketahui bahwa daging yang menjadi stimulus alami dapat digantikan oleh bunyi lonceng sebagai stimulus yang dikondisikan. Ketika lonceng dibunyikan ternyata air liur anjing keluar sebagai respon yang dikondisikan.

Apakah situasi ini bisa diterapkan pada manusia? Ternyata dalam kehidupan sehar-jhari ada situasi yang sama seperti pada anjing. Sebagai contoh, suara lagu dari penjual es krim Walls yang berkeliling dari rumah ke rumah. Awalnya mungkin suara itu asing, tetapi setelah si pejual es krim sering lewat, maka nada lagu tersebut bisa menerbitkan air liur apalagi pada siang hari yang panas. Bayangkan, bila tidak ada lagu trsebut betapa lelahnya si penjual berteriak-teriak menjajakan dagangannya. Contoh lai adalah bunyi bel di kelas untuk penanda waktu atau tombol antrian di bank. Tanpa disadari, terjadi proses menandai sesuatu yaitu membedakan bunyi-bunyian dari pedagang makanan (rujak, es, nasi goreng, siomay) yang sering lewat di rumah, bel masuk kelas-istirahat atau usai sekolah dan antri di bank tanpa harus berdiri lama.

Dari contoh tersebut dapat diketahui bahwa dengan menerapkan strategi Pavlov ternyata individu dapat dikendalikan melalui cara mengganti stimulus alami dengan stimulus yang tepat untuk mendapatkan pengulangan respon yang diinginkan, sementara individu tidak menyadari bahwa ia dikendalikan oleh stimulus yang berasal dari luar dirinya.

 

C.    Burrhus Frederic Skinner (1904-1990).

Seperti halnya kelompok penganut psikologi modern, Skinner mengadakan pendekatan behavioristik untuk menerangkan tingkah laku. Pada tahun 1938, Skinner menerbitkan bukunya yang berjudul The Behavior of Organism. Dalam perkembangan psikologi belajar, ia mengemukakan teori operant conditioning. Buku itu menjadi inspirasi diadakannya konferensi tahunan yang dimulai tahun 1946 dalam masalah “The Experimental an Analysis of Behavior”.  Hasil konferensi dimuat dalam jurnal berjudul Journal of the Experimental Behaviors yang disponsori oleh Asosiasi Psikologi di Amerika (Sahakian,1970)

B.F. Skinner berkebangsaan Amerika dikenal sebagai tokoh behavioris dengan pendekatan model instruksi langsung dan meyakini bahwa perilaku dikontrol melalui proses operant conditioning. Di mana seorang dapat mengontrol tingkah laku organisme melalui pemberian reinforcement yang bijaksana dalam lingkungan relatif besar. Dalam beberapa hal, pelaksanaannya jauh lebih fleksibel daripada conditioning klasik.

Gaya mengajar guru dilakukan dengan beberapa pengantar dari guru secara searah dan dikontrol guru melalui pengulangan dan latihan.

Menajemen Kelas menurut Skinner adalah berupa usaha untuk memodifikasi perilaku antara lain dengan proses penguatan yaitu memberi penghargaan pada perilaku yang diinginkan dan tidak memberi imbalan apapun pada perilaku yanag tidak tepat. Operant Conditioning adalah suatu proses perilaku operant ( penguatan positif atau negatif) yang dapat mengakibatkan perilaku tersebut dapat berulang kembali atau menghilang sesuai dengan keinginan.

Skinner membuat eksperimen sebagai berikut :

Dalam laboratorium Skinner memasukkan tikus yang telah dilaparkan dalam kotak yang disebut “skinner box”, yang sudah dilengkapi dengan berbagai peralatan yaitu tombol, alat pemberi makanan, penampung makanan, lampu yangdapat diatur nyalanya, dan lantai yanga dapat dialir listrik. Karena dorongan lapar tikus beruasah keluar untuk mencari makanan. Selam tikus bergerak kesana kemari untuk keluar dari box, tidak sengaja ia menekan tombol, makanan keluar. Secara terjadwal diberikan makanan secara bertahap sesuai peningkatan perilaku yang ditunjukkan si tikus, proses ini disebut shapping.

Berdasarkan berbagai percobaannya pada tikus dan burung merpati Skinner mengatakan bahwa unsur terpenting dalam belajar adalah penguatan. Maksudnya adalah pengetahuan yang terbentuk melalui ikatan stimulus respon akan semakin kuat bila diberi penguatan. Skinner membagi penguatan ini menjadi dua yaitu penguatan positif dan penguatan negatif. Bentuk bentuk penguatan positif berupa hadiah, perilaku, atau penghargaan. Bentuk bentuk penguatan negatif antara lain menunda atau tidak memberi penghargaan, memberikan tugas tambahan atau menunjukkan perilaku tidak senang. Beberapa prinsip Skinner antara lain :

  1. Hasil belajar harus segera diberitahukan kepada siswa, jika salah dibetulkan, jika bebar diberi penguat.
  2. Proses belajar harus mengikuti irama dari yang belajar.
  3. Materi pelajaran, digunakan sistem modul.
  4. Dalam proses pembelajaran, tidak digunkan hukuman. Untuk itu lingkungan perlu diubah, untukmenghindari adanya hukuman.
  5. dalam proses pembelajaran, lebih dipentingkan aktifitas sendiri.
  6. Tingkah laku yang diinginkan pendidik, diberi hadiah, dan sebaiknya hadiah diberikan dengan digunakannya jadwal variabel Rasio rein forcer.
  7. Dalam pembelajaran digunakan shaping.

 

D.    Robert Gagne ( 1916-2002).

Gagne adalah seorang psikolog pendidikan berkebangsaan amerika yang terkenal dengan penemuannya berupa condition of learning. Gagne pelopor dalam instruksi pembelajaran yang dipraktekkannya dalam training pilot AU Amerika. Ia kemudian mengembangkan konsep terpakai dari teori instruksionalnya untuk mendisain pelatihan berbasis komputer dan belajar berbasis multi media. Teori Gagne banyak dipakai untuk mendisain software instruksional.

Gagne disebut sebagai Modern Neobehaviouris mendorong guru untuk merencanakan instruksioanal pembelajaran agar suasana dan gaya belajar dapat dimodifikasi. Ketrampilan paling rendah menjadi dasar bagi pembentukan kemampuan yang lebih tinggi dalam hierarki ketrampilan intelektual. Guru harus mengetahui kemampuan dasar yang harus disiapkan. Belajar dimulai dari hal yang paling sederhana dilanjutnkanpada yang lebih kompleks (belajar SR, rangkaian SR, asosiasi verbal, diskriminasi, dan belajar konsep) sampai pada tipe belajar yang lebih tinggi (belajar aturan dan pemecahan  masalah). Prakteknya gaya belajar tersebut tetap mengacu pada asosiasi stimulus respon.

 

E.     Albert Bandura (1925-masih hidup).

Bandura lahir pada tanggal 4 Desember 1925 di Mondare  alberta berkebangsaan Kanada. Ia seorang psikolog yang terkenal dengan teori belajar sosial atau kognitif sosial serta efikasi diri. Eksperimennya yang sangat terkenal adalah eksperimen Bobo Doll yang menunjukkan anak meniru secara persis perilaku agresif dari orang dewasa disekitarnya.

Faktor-faktor yang berproses dalam belajar observasi adalah:

  1. Perhatian, mencakup peristiwa peniruan dan karakteristik pengamat.
  2. Penyimpanan atau proses mengingat, mencakup kode pengkodean simbolik.
  3. Reprodukdi motorik, mencakup kemampuan fisik, kemampuan meniru, keakuratan umpan balik.
  4. Motivasi, mencakup dorongan dari luar dan penghargaan terhadap diri sendiri.

Selain itu juga harus diperhatikan bahwa faktor model atau teladan mempunyai prinsip prinsip sebgai berikut:

  1. Tingkat tertinggi belajar dari pengamatan diperoleh dengan cara mengorganisasikan sejak awal dan mengulangi perilaku secara simbolik kemudian melakukannya.
  2. Individu lebih menyukai perilaku yang ditiru jika sesuai dengan nilai yang dimilikinya.
  3. Individu akan menyukai perilaku yang ditiru jika model atau panutan tersebut disukai dan dihargai dan perilakunya mempunyai nilai yang bermanfaat.

Karena melibatkan atensi, ingatan dan motifasi, teori Bandura dilihat dalam kerangka Teori Behaviour Kognitif. Teori belajar sosial membantu memahami terjadinya perilaku agresi dan  penyimpangan psikologi dan bagaimana memodifikasi perilaku. Teori Bandura menjadi dasar dari perilaku pemodelan yang digunakan dalam berbagai pendidikan secara massal.

 

Aplikasi Teori Behavioristik terhadap Pembelajaran Siswa

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menerapkan teori behavioristik adalah ciri-ciri kuat yang mendasarinya yaitu:

  1. Mementingkan pengaruh lingkungan
  2. Mementingkan bagian-bagian
  3. Mementingkan peranan reaksi
  4. Mengutamakan mekanisme terbentuknya hasil belajar melalui prosedur stimulus respon
  5. Mementingkan peranan kemampuan yang sudah terbentuk sebelumnya
  6. Mementingkan pembentukan kebiasaan melalui latihan dan pengulangan
  7. Hasil belajar yang dicapai adalah munculnya perilaku yang diinginkan.

 

Sebagai konsekuensi teori ini, para guru yang menggunakan paradigma behaviorisme akan menyusun bahan pelajaran dalam bentuk yang sudah siap, sehingga tujuan pembelajaran yang harus dikuasai siswa disampaikan secara utuh oleh guru. Guru tidak banyak memberi ceramah, tetapi instruksi singkat yng diikuti contoh-contoh baik dilakukan sendiri maupun melalui simulasi. Bahan pelajaran disusun secara hierarki dari yang sederhana samapi pada yang kompleks.

Tujuan pembelajaran dibagi dalam bagian kecil yang ditandai dengan pencapaian suatu ketrampilan tertentu. Pembelajaran berorientasi pada hasil yang dapat diukur dan diamati. Kesalahan harus segera diperbaiki. Pengulangan dan latihan digunakan supaya perilaku yang diinginkan dapat menjadi kebiasaan. Hasil yang diharapkan dari penerapan teori behavioristik ini adalah tebentuknya suatu perilaku yang diinginkan. Perilaku yang diinginkan mendapat penguatan positif dan perilaku yang kurang sesuai mendapat penghargaan negatif. Evaluasi atau penilaian didasari atas perilaku yang tampak.

Kritik terhadap behavioristik adalah pembelajaran siswa yang berpusat pada guru, bersifaat mekanistik, dan hanya berorientasi pada hasil yang dapat diamati dan diukur. Kritik ini sangat tidak berdasar karena penggunaan teori behavioristik mempunyai persyartan tertentu sesuai dengan ciri yang dimunculkannya. Tidak setiap mata pelajaran bisa memakai metode ini, sehingga kejelian dan kepekaan guru pada situasi dan kondisi belajar sangat penting untuk menerapkan kondisi behavioristik.

Metode behavioristik ini sangat cocok untuk perolehan kemampaun yang membuthkan praktek dan pembiasaan yang mengandung unsur-unsur seperti :

Kecepatan, spontanitas, kelenturan, reflek, daya tahan dan sebagainya, contohnya: percakapan bahasa asing, mengetik, menari, menggunakan komputer, berenang, olahraga dan sebagainya. Teori ini juga cocok diterapkan untuk melatih anak-anak yang masih membutuhkan dominansi peran orang dewasa, suka mengulangi dan harus dibiasakan, suka meniru dan senang dengan bentuk-bentuk penghargaan langsung seperti diberi permen atau pujian.

Penerapan teori behaviroristik yang salah dalam suatu situasi pembelajaran juga mengakibatkan terjadinya proses pembelajaran yang sangat tidak menyenangkan bagi siswa yaitu guru sebagai central, bersikap otoriter, komunikasi berlangsung satu arah, guru melatih dan menentukan apa yang harus dipelajari murid. Murid dipandang pasif , perlu motivasi dari luar, dan sangat dipengaruhi oleh penguatan yang diberikan guru. Murid hanya mendengarkan denga tertib penjelasan guru dan menghafalkan apa yang didengar dan dipandang sebagai cara belajar yang efektif. Penggunaan hukuman yang sangat dihindari oelh para tokoh behavioristik justru dianggap metode yang paling efektif untuk menertibkan siswa.

Galau~Ku part 2

Staring at the sky broad behind the window on my room

Looming the memories that has passed

Smiling small

The night winds blow on my hair

Touch my skin

Piercing my bones

Cold . . .

I think for a moment

about my future

Which way  i ‘ ll take?

Which option should I select?

That i found what i was looking for in this life

But,

What I’m looking at in this life?

I was thinking the backwards

Recall what I have done for this life

Happy, sad, smile, laugh, crying

Be a good and bad girl

Lying for my pleasure

Stealing for my satisfaction

and …

Loving for all people who I knew

I was looking at myself

How me and what’s wrong with me?

what I have and what I think?

If I want to run, then I had to learn to walk

So, when I can walk I can run

Receive myself as it is

Be myself and love my self

Then i will be able to do what i wanted to do

I want run like a children

I want fly like a bird

I want to stare the sun

I want to shout loudly

I want singing and dancing without anyone banning me

And what I want is a freedom

Agnes Monica – Cinta Diujung Jalan

setiap tetes air mataku
telah kuberikan untuk kisahku
mengerti tapi tak dimengerti
cintaku tlah diujung jalan

setiap kata dari bibirku
kadang tak sama dalam hatiku
tersenyum dalam hati menangis
cintaku tlah diujung jalan

aku sangat mengenalmu
aku juga cintaimu..
tapi kau tak pernah ada pengertian
ku senang,ku sedih
kau tak mau tahu

aku sangat mengenalmu
dulu kau tak begitu
kau bintang di hatiku
jadilah yang kumau
ku senang,ku sedih
kau ada denganku

ku mengerti kau apa adanya
begitupun yang kumau darimu
kau tahu rasanya diabaikan
cintaku telah diujung jalan

UAS KesMen Bu Dhanis Genap 2010-2011

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

PROGRAM STUDI BIMBINGAN KONSELING

Universitas Widya Mandala Madiun

Jl. Manggis No. 15-17 Madiun 0351-453328

UJIAN AKHIR SEMESTER GENAP TAHUN AKADEMIK 2010/2011

Mata Kuliah        :       Kesehatan Mental (BK)

Semester            :       4

Hari/Tanggal       :       Selasa, 19 Juli 2011

Jam                        :       07.30 – 09.10

Ruang                   :       59

Kelas                     :       PAGI

Dosen                   :       B. Dhaniswara W., M. Si.

 

Buatlah Review Jurnal dari 1 jurnal dengan format sebagai berikut:

  1. Judul
  2. Variabel Penelitian (kalau penelitian kualitatif cari X dan Y-nya)
  3. Teori-teori yang mendasari
  4. Metode Penelitian
  5. Subjek Penelitian
  6. Prosedur/Pelaksanaan Penelitian
  7. Hasil Penelitian
  8. Analisis berkaitan dengan kesehatan mental

Format:

  1. Kertas A4
  2. Spasi 1.5; Font 12; Times New Roman
  3. Margin kiri 4 cm, atas 3 cm, kanan & bawah 2 cm

Wawancara & Observasi:

Mencari permasalahan yang berkaitan dengan kesehatan mental sekolah (siswa, guru, kebijakan sekolah, maupun masalah keluarga dan budaya yang berkaitan dengan sekolah)

  1. Mengadakan wawancara & observasi
  2. Dibuat laporan dengan susunan sebagai berikut:
    1. Halaman Judul/cover
    2. Hasil verbatim wawancara (Bobot nilai 20)
    3. Hasil analisis observasi (Bobot nilai 20)
    4. Analisis berdasarkan teori-teori kesehatan mental (terutama bila ada masalah ketidakmampuan penyesuaian diri)-bisa lebih dari 1 teori (Bobot nilai 30)
    5. Analisis yang berkaitan dengan tujuan kesehatan mental: penyembuhan, pemeliharaan, dan pencegahan. (Bobot nilai 30)